Kisah Inspiratif, Polisi di Lamongan Berikan Uang Saku dan Antar-Jemput Siswa Yatim Piatu Gratis

Kisah Inspiratif, Polisi di Lamongan Berikan Uang Saku dan Antar-Jemput Siswa Yatim Piatu Gratis

Kisah Inspiratif, Polisi di Lamongan Berikan Uang Saku dan Antar-Jemput Siswa Yatim Piatu Gratis
Dok. Yayasan Berkas
Salah seorang anggota yayasan berkas, saat menjalankan tugas mengantar siswi yatim-piatu ke sekolah. 

Kisah Inspiratif, Polisi di Lamongan Berikan Uang Saku dan Antar-Jemput Siswa Yatim Piatu Gratis

TRIBUNKALTIM.CO, LAMONGAN - Aipda Purnomo, polisi di Lamongan, membuka jasa antar-jemput siswa yatim piatu secara gratis.

Purnomo juga memberikan uang saku bagi siswa yatim piatu Rp 5.000 per hari untuk memotivasi mereka untuk giat belajar.

Ia membentuk komunitas sosial yang diberinya nama Berkas (berbagi dengan ikhlas).

Dia juga meminjamkan motor bagi para guru honor yang tidak memiliki fasilitas kendaraan untuk pergi mengajar.

Purnomo menyisihkan tunjangan jabatan polisi untuk membiayai bahan bakar motor yang digunakan anggota komunitas.

Aipda Purnomo, polisi yang juga pentolan komunitas sosial berbagi dengan ikhlas (Berkas) terinspirasi untuk memberikan jasa antar-jemput gratis bagi siswa yatim piatu.

Selama ini, sejumlah siswa yatim piatu kesulitan untuk berangkat menuju sekolah, lantaran menempuh jarak cukup jauh dan tidak memiliki sarana sepeda.

Keadaan tersebut membuat Purnomo kemudian mencetuskan membuat ojek sekolah bagi anak yatim piatu secara gratis yang diberi nama Ojek Gratis dan Uang Saku ( OGUS).

Jasa antar-jemput ini untuk waktu berangkat dan pulang sekolah.

Halaman
1234
Editor: Rahmad Taufiq
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved