Perayaan Imlek

Tahukah Anda ini Asal Mula & Sejarahnya Kue Keranjang Salah Satu Ciri Khas Perayaan Tahun Baru Imlek

Tahukah Anda Inilah Asal Mula dan Sejarah Kue Keranjang, Kue Persembahan Khas Tahun Baru Imlek

Tahukah Anda ini Asal Mula & Sejarahnya Kue Keranjang Salah Satu Ciri Khas Perayaan Tahun Baru Imlek
Instagram/ @hendijajan
Kue keranjang, hidangan khas Tahun Baru Imlek 

TRIBUNKALTIM.CO - Tahukah anda inilah asal mula dan sejarah kue keranjang, Kue persembahan khas Tahun Baru Imlek

Salah satu ciri khas perayaan Tahun Baru China atau Imlek adalah keberadaan makanan manis yang disebut sebagai Kue Keranjang.

Di negeri asalnya, kue kenyal dengan dominasi rasa manis ini disebut sebagai Nian Gao.

Sejak China masih berbentuk dalam beberapa kerajaan-kerajaan.

Dikutip dari China Highlight kue ini awalnya merupakan Persembahan dalam ritual upacara adat, namun perlahan berubah menjadi makanan khas di festival musim seni.

19 Januari Jadwal Atraksi Barongsai Perayaan Imlek Plaza Balikpapan, The Great Barongsai Acrobatic

Banyak Spot Instagramable, Berikut 8 Tempat Wisata di Kota Bogor untuk Liburan Tahun Baru Imlek 2020

Tiket Murah ke China Rute Medan-Beijing, Tarif Mulai Rp 4 Jutaan untuk Liburan Tahun Baru Imlek 2020

Hari Terakhir Promo Superindo Periode 17-19 Januari 2020, Beli 2 Gratis 1 dan Diskon hingga 55 %

 

Sejarah kue keranjang

Proses pembuatan kue keranjang di industri rumah tangga milik Tan Joe Lie di di Jalan Veteran Gang Syukur 3, Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (8/2/2018). Kue keranjang merupakan penganan khas berbahan dasar ketan dan gula pasir yang selalu tersaji setiap perayaan Imlek.
Proses pembuatan kue keranjang di industri rumah tangga milik Tan Joe Lie di di Jalan Veteran Gang Syukur 3, Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (8/2/2018). Kue keranjang merupakan penganan khas berbahan dasar ketan dan gula pasir yang selalu tersaji setiap perayaan Imlek. (KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWAN)

Menurut cerita, pada musim semi dan musim gugur (722–481 SM), China terbagi menjadi beberapa kerajaan kecil dan orang-orang menderita karena perang.

Raja membuat dinding yang kuat dibangun untuk melindungi wilayah dari serangan, raja pun mengadakan jamuan pesta untuk merayakan ide ini.

Rakyat pun tidak lagi dibuat khawatir dengan perang.

Namun tidak dengan Perdana Menteri Wu Zixu.

Halaman
123
Editor: Nur Pratama
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved