Ultimatum Kapolri Idham Aziz ke Bhayangkara FC, Tim Kaleng-kaleng Pukul Wasit dan Pengaturan Skor

Ultimatum Kapolri Idham Aziz ke Bhayangkara FC, tim kaleng-kaleng pukul wasit dan pengaturan skor

Instagram / @bhayangkarafc
Bhayangkara FC Tebar Ancaman 

Bagaimana tidak, sepuluh pemain baru yang berpengalaman nan berkualitas telah berhasil didatangkan oleh The Guardians.

Ezechiel NDouassel, Renan da Silva, Won Jae Lee, dan Herve Guy menjadi nama-nama pemain baru asing yang berhasil direkrut manajemen Bhayangkara FC.

Bergabungnya Ezechiel NDouassel dan Renan da Silva menjadi salah satu transfer kejutan bagi publik pecinta sepak bola Indonesia.

Bagaimana tidak, keduanya sebenarnya menjadi pemain yang sangat krusial perannya bersama timnya masing-masing pada musim lalu.

Ezechiel NDouassel sendiri menjadi salah satu momber mematikan di Liga 1 dimana ia menjadi juru gedor utama tim Maung Bandung.

Ezechiel NDouassel mampu tampil sebanyak 26 kali sepanjang musim lalu.

Torehan 15 gol dan 6 assist menjadi bukti performa gemilang Ezechiel bersama Pangeran Biru.

Sementara itu, peran tak kalah krusial juga dilakoni oleh Renan da Silva selama merumput bersama Borneo FC.

Dibawah tangan dingin Mario Gomez, kualitas dan visi bermain Renan da Silva mampu terasah dengan luar biasa sehingga ia sampai dinobatkan sebagai pemain terbaik Liga 1 musim lalu.

Catatan 30 penampilan menjadi bukti betapa krusialnya peran Renan da Silva bersama tim Pesut Etam musim lalu.

Torehan 12 gol dan 8 assist menjadi bukti nyata jika ia telah menemukan performa terbaiknya.

Kehadiran keduanya di slot pemain asing tentu sangat diharapkan oleh Paul Munster bisa memberikan efek instan di skuat Bhayangkara FC.

Selain berisikan skuat mumpuni yang memiliki aroma juara, Bhayangkara FC juga memiliki deretan pemain yang berlabel Timnas Indonesia.

Sektor bek dan gelandang menjadi dua posisi dalam tim Bhayangkara FC yang dihuni para pemain top berlabel timnas.

Misal, di sektor bek ada beberapa pemain berkualitas berlabel timnas.

Nama-nama seperti Achmad Jufriyanto, Ruben Sanadi, Nurhidayat, dan Putu Gede menjadi deretan pemain yang masih aktif membela Timnas Indonesia.

Achmad Jufriyanto dan Nurhidayat merupakan dua stopper yang aktif di skuat Timnas Indonesia beda generasi.

Jika Achmad Jufriyanto lebih banyak memperkuat skuat timnas senior, sedangkan Nurhidayat berada di tim U23.

Sementara itu, Putu Gede yang merupakan jebolan U19 asuhan Indra Sjafri kini juga menjadi salah satu pilar andalan timnas Indonesia.

Putu Gede sering bermain di posisi fullback kanan, kualitas crossing dan kedisplinan bermain menjadi ciri khas permainan pemain asal Bali tersebut.

Nama Ruben Sanadi tentu sudah tidak asing bagi para pecinta sepak bola nasional.

Fullback kiri yang sempat memegang ban kapten Persebaya Surabaya tersebut akan menambah kualitas Bhayangkara di posisi Fullback kiri.

Bergeser ke sektor lini tengah dimana ada beberapa pemain top berlabel Timnas Indonesia juga yang akan memperkuat Bhayangkara FC musim depan.

Posisi gelandang jangkar ada nama Hargianto yang juga pernah menjadi bagian dibalik gelar juara Piala AFF U19 2013.

Hingga kini, performanya masih impresif terbukti peran sentral ia kerap lakoni membuat dirinya menjadi sosok tak tergantikan baik di klub maupun timnas.

Sektor sayap Bhayangkara FC terlihat sangat menakutkan musim depan.

Bagaimana tidak, kombinasi Saddil Ramdani dan Andik Vermansyah menjadi duet cukup mengerikan bagi para bek nantinya.

Determinasi permainan dan kecepatan menjadi dua hal yang tidak bisa dipisahkan dari kualitas kedua pemain tersebut.

 Manajer Ungkap Keinginan Ashraf Sinclair, BCL Jadi Konser Bareng Ronan Keating & Christian Bautista

 Rano Karno Dicecar Jaksa KPK Soal Suap Rp 1,5 M, Artis Si Doel The Movie Jawab Begini Sambil Tertawa

 Jakarta Banjir Besar, Tokoh Ini Sebut Anies Baswedan Gubernur Soleh, Kinerja Lebih Bagus dari Ahok

 Dengar Jeritan, Kakak Beradik Ini Tak Ragu Terjun ke Arus Deras Sungai Sempor, 20 Anak Diselamatkan

Koneksi yang telah dibangun keduanya semasa berseragam Timnas Indonesia juga dapat menjadi kualitas tambahan akan kehadiran Saddil Ramdani dan Andik Vermansyah.

Nama terakhir yang masih aktif bermain di timnas juga adalah Sani Rizki Fauzi.

Posisi yang kerap dijalani oleh Sani Rizki Fauzi adalah motor serangan alias gelandang serang.

Keberadaan Sani Rizki semakin memperkuat kedalaman Bhayangkara FC utamanya di sektor tersebut.

Sani Rizki akan saling bergantian peran dengan Renan da Silva dan Adam Alis di sektor gelandang serang.

Menarik untuk melihat bagaimana filosopi taktik permainan yang akan diusung oleh Paul Munster dalam menyatukan skuat mewah beraroma juara dan berlabel timnas yang kini ia miliki. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Kapolri: Bhayangkara FC Jangan Jadi Tim Kaleng-kaleng, https://www.tribunnews.com/metropolitan/2020/02/24/kapolri-bhayangkara-fc-jangan-jadi-tim-kaleng-kaleng.

Editor: Rafan Arif Dwinanto
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved