Breaking News:

Virus Corona

Berstatus Dokter, Pasien PDP Virus Corona Sulit Dapat Bantuan di Ruang Isolasi, Akhirnya Meninggal

Berstatus Dokter, pasien PDP Virus Corona sulit dapat bantuan di ruang isolasi, akhirnya meninggal

Penulis: Rafan Arif Dwinanto
Editor: Doan Pardede
EPA-EFE/XIONG QI/XINHUA via Kompas.com
KEWALAHAN TANGANI CORONA - Tenaga medis dan salah seorang pasien virus Corona (ilustrasi). 

TRIBUNKALTIM.CO - Berstatus Dokter, pasien PDP Virus Corona sulit dapat bantuan di ruang isolasi, akhirnya meninggal.

Penyebaran Virus Corona atau covid-19 di Indonesia jadi tema pembahasan di acara Mata Najwa, yang dipandu Najwa Shihab.

Seorang Dokter membeberkan perlakuan yang diterima ayahnya yang juga seorang Dokter kala dirawat di ruang isolasi.

Sang ayah diduga kuat terjangkit Virus Corona atau covid-19.

Guru Besar Epidemiologi FKM Universitas Indonesia (UI) Prof. Dr. dr Bambang Sutrisna telah meninggal seusai sakit pasca merawat seorang pasien positif covid-19.

Anak dr. Bambang Sutrisna, dr. Leonita Triwachyuni menceritakan momen-momen terakhir ayahnya, mulai dari jatuh sakit hingga menghembuskan nafas terakhir.

Telegram Kapolri, Idham Azis Larang Polisi dan Keluarganya Lakukan Ini, Demi Cegah Virus Corona

Pemilihan Wakil Anies Baswedan Nekat Digelar Saat Wabah Virus Corona di Jakarta, Ada Money Politics?

Pada acara Mata Najwa, Rabu (25/3/2020), awalnya Leonita menceritakan awal mula ayahnya mulai menunjukkan gejala sakit.

Leonita mengatakan sejak Minggu (22/3/2020), ayahnya tersebut mulai merasakan sesak napas yang parah, disertai batuk-batuk.

Kakak Leonita akhirnya menelpon dirinya, dan mengatakan bahwa ayahnya tersebut minta untuk diantar berobat ke rumah sakit.

"Papi sakit nih, minta tolong dianterin, tadinya Papa masih enggak mau ke rumah sakit," ujarnya.

Halaman
1234
Sumber: TribunWow.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved