Breaking News:

Virus Corona di Balikpapan

Proyek Pembangunan Kilang Pertamina Bantu Ekonomi Balikpapan di Tengah Pandemi Covid-19

Ekonomi Kota Balikpapan, Provinsi Kalimantan Timur tahun 2020 diproyeksi akan tumbuh 1,8 sampai 2,3 persen

TRIBUNKALTIM.CO/BUDI SUSILO
Suasana perkotaan Balikpapan, di Jalan Soekarno Hatta, berdiri gedung hotel besar, Sabtu (20/2/2021) sore. Sektor perhotelan sangat terasa kenda dampak pandemi Covid-19, konsumen sepi, laju bisnis hotel mengalami penurunan dibanding saat sebelum ada wabah Corona. TRIBUNKALTIM.CO/BUDI SUSILO 

TRIBUNKALTIM.CO, BALIKPAPAN - Ekonomi Kota Balikpapan, Provinsi Kalimantan Timur tahun 2020 diproyeksi akan tumbuh 1,8 sampai 2,3 persen.

Angka tersebut menjadi angka terendah sepanjang lima tahun terakhir.

Sejauh ini, rata-rata ekonomi Kota Minyak, julukan Balikpapan, mencapai 3 sampai 4 persen.

Pandemi Covid-19 berperan besar atas kemunduran perekonomian dimana mampu melumpuhkan berbagai sektor. Agar bertahan, pemerintah mengambil banyak upaya. Mulai dari Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) hingga vaksinasi.

Meski diproyeksi menjadi pertumbuhan ekonomi terendah selama 5 tahun belakangan, Balikpapan termasuk kota beruntung dibanding wilayah lain di Tanah Air.

Baca Juga: Istri dan Cucu Walikota Balikpapan Positif Covid-19, Rizal Effendi Swab Rutin dan Beberkan Hasilnya

Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Balikpapan Yaser Arafat memperkirakan perekonomian pada kuartal I-2021 tetap bertumbuh.

Meski lambat. Hal ini, kata Yaser karena pemerintah mulai melakukan persiapan lelang untuk belanja langsung.

Ia menilai upaya pemerintah setempat dalam menanggulangi pandemi Covid-19 berjalan baik.

"Pertumbuhan ekonomi juga tidak mines. Itu bagus luar biasa. Meskipun melemah tapi masih bisa tumbuh positif," jelasnya, Senin (22/2/2021).

Halaman
1234
Penulis: Heriani AM
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved