Breaking News:

Berita DPRD Kalimantan Timur

Pansus DPRD Kaltim Terkait LKPj Gubernur Kaltim 2020 Kerja Cepat, Berlanjut RDP dengan OPD

Pansus Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPj) Gubernur Kaltim Tahun 2020 melakukan kerja cepat dengan memanggil sejumlah OPD

HUMAS DPRD KALTIM
DENGAR PENDAPAT - Rapat Pansus DPRD Kaltim terkait LKPj Gubernur Kaltim Tahun Anggaran 2020 dengan sejumlah OPD Kaltim di Tenggarong, Kamis-Jumat (22-23/4/2021). 

TRIBUNKALTIM.CO, TENGGARONG - Pansus Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPj) Gubernur Kaltim Tahun 2020 melakukan kerja cepat dengan memanggil sejumlah Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemerintah Provinsi Kaltim untuk rapat dengar pendapat, Kamis-Jumat (22-23/4), di Tenggarong.

Hearing itu merupakan yang kedua kalinya setelah sebelumnya rapat dengan sejumlah OPD dilakukan di Balikpapan, beberapa waktu lalu.

Wakil Ketua Pansus LKPj Gubernur Kaltim 2020 Rusman Ya'qub mengatakan, pertemuan dengan instansi pemerintah dilakukan untuk mengetahui pencapaian dan kendala pelaksanaan program kerja di tahun 2020.

"Jadi hearing dengan seluruh OPD di lingkungan Pemprov Kaltim dilakukan secara bergiliran, kemarin di Balikpapan dengan Dinas Kesehatan, Dinas PUPR, dan lainnya. Kemudian pada kesempatan kali ini dengan BPKAD, Bapenda, Dinas Perhubungan, ESDM serta lainnya," ujar Rusman Ya'qub pada rapat kerja yang dihadiri Bagus Susetyo, Salehuddin, Sutomo Jabir, Agiel Suwarno, Harun Al Rasyid, dan Ekti Imanuel.

Baca juga: DPRD Kaltim Sampaikan Usulan Prioritas di Musrenbang, Makmur: Perlu Evaluasi Program Pembangunan

Baca juga: Pansus LKPj DPRD Kaltim Kroscek Proyek Infrastruktur di Balikpapan

Penggalian informasi terkait pencapaian kinerja masing-masing OPD sebut dia, nantinya akan menjadi catatan pada hasil rekomendasi di akhir kerja pansus setelah sebelumnya juga dilakukan kroscek pada sejumlah proyek pembangunan infrastruktur.

Menurut Kepala Badan Pendapatan Daerah Kaltim, Hj Ismiati, di Tahun 2020 dan 2021 pihaknya masih fokus kepada meningkatkan kesadaran masyarakat untuk taat bayar pajak kendaraan bermotor.

Pasalnya, pandemi Covid-19 menjadi kendala karena berdampak luas pada perekonomian masyarakat.

"Pelayanan terus kami tingkatkan dan terus memberikan kemudahan kepada masyarakat yang ingin membayar pajak. Fokus kami juga kepada warga yang tinggal di pedesaan dan wilayah yang jauh dari Samsat Induk. Sebab jarak jangkauan yang cukup jauh antara domisili dengan Samsat Induk menjadi salah satu sebab keengganan warga bayar pajak," tuturnya.

Baca juga: Pansus LKPJ DPRD Kaltim Sebut Serapan Anggaran Tiap OPD Kurang Maksimal, Berikut Penjelasannya

Baca juga: Pembangunan IKN Segera Dimulai, Ketua DPRD Kaltim Minta Pembangunan Dilakukan Secara Merata

Ia menjelaskan, pandemi Covid-19 menyebabkan pelemahan ekonomi yang berimbas pada sumber-sumber pendapatan daerah.

Tahun 2020 pendapatan asli daerah dari sektor pajak mencapai Rp 4,3 triliun atau 50 persen dari pendapatan daerah. (adv/hms4)

Editor: Syaiful Syafar
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved