Breaking News:

Virus Corona di Kaltim

Mengenal Aplikasi e-Pintar Solusi Menghadapi Tantangan Pembelajaran Kala Pandemi Covid-19

Wabah Virus Corona memberi dampak terhadap pola hidup masyarakat, termasuk warga di Provinsi Kalimantan Timur

Editor: Budi Susilo
HO/PEMKAB KUKAR
Ilustrasi guru di Kukar dalam kegiatan belajar mengajar via daring. Wabah Virus Corona memberi dampak terhadap pola hidup masyarakat, termasuk warga di Provinsi Kalimantan Timur. 

TRIBUNKALTIM.CO, BALIKPAPAN - Pandemi Covid-19 melanda berbagai negara, termasuk di negara Republik Indonesia. 

Wabah Virus Corona memberi dampak terhadap pola hidup masyarakat, termasuk warga di Provinsi Kalimantan Timur. 

Hampir seluruh kabupaten dan kota terkena pandemi Covid-19, tentu saja ini membuat perubahan juga, satu di antaranya di sektor pendidikan

Sebagai langkah alternatif, sistem belajar mengajar banyak mengadopsi sistem teknologi demi menangkal agar tidak menyebar luas virus Corona. 

Baca juga: Satgas Covid-19 Kutim Membolehkan Pembelajaran Tatap Muka Bersyarat

Baca juga: Kunjungi Beberapa Sekolah, Kadisdik Kutai Timur Periksa Kesiapan Pembelajaran Tatap Muka

Baca juga: Pembelajaran Tatap Muka, SDIT Cahaya Fikri Bontang Fokus Edukasi Prokes Covid-19 ke Siswa

Satu di antaranya meluncurkan aplikasi yang bermanfaat dalam dunia pendidikan di tengah pandemi Covid-19. 

Ialah Tanoto Foundation, organisasi filantropi independen yang didirikan oleh Sukanto Tanoto dan Tinah Bingei Tanoto di tahun 1981.

Pada Selasa 14 September 2021, meluncurkan platform e-PINTAR, suatu inovasi pengembangan profesi kependidikan untuk mengakomodasi kebutuhan pengembangan diri secara terus menerus bagi guru dan kepala sekolah di seluruh Indonesia.

Menurut CEO Global Tanoto Foundation, Dr. J. Satrijo Tanudjojo, teknologi merupakan enabler (alat bantu) yang mempunyai daya ungkit yang besar untuk bisa meningkatkan kualitas pendidikan.

Baca juga: Tanoto Foundation Dukung Penanganan Covid-19, Berikan APD ke Rumah Sakit di 3 Wilayah

Kelebihan inilah yang mendorong Tanoto Foundation dalam pemanfaatan teknologi untuk pelatihan berbasis digital berskala besar dan penyebaran praktik baik pengajaran.

“e-PINTAR ditujukan untuk mendukung digitalisasi pendidikan, terutama di area pengembangan kompetensi guru. Kami percaya guru harus jago memanfaatkan teknologi untuk belajar, agar mampu mendampingi siswanya yang digital native,” ungkap Satrijo ketika membuka acara peluncuran e-PINTAR.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved