Breaking News:

Tingkatkan Kepemimpinan Perempuan di Sektor Publik dan Swasta

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia (Kemen PPPA), PT XL Axiata Tbk (XL Axiata), dan Ikatan Wanita Pengusaha

Editor: Diah Anggraeni
HO/XL Axiata
Kementerian PPPA, XL Axiata, dan Iwapi sepakat mendorong penguatan kepemimpinan perempuan Indonesia di ranah publik dan swasta. Ketiga pihak menyerukan hal tersebut di dalam acara webinar bertema "Pentingnya Kepemimpinan Perempuan dalam Sektor Publik dan Privat", Kamis (30/9/2021). 

TRIBUNKALTIM.CO - Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Republik Indonesia (PPPA), PT XL Axiata Tbk (XL Axiata), dan Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia (IWAPI) sepakat mendorong penguatan kepemimpinan perempuan Indonesia di ranah publik dan swasta.

Ketiga pihak menyerukan hal tersebut di dalam acara webinar bertema "Pentingnya Kepemimpinan Perempuan dalam Sektor Publik dan Privat", Kamis (30/9/2021).

Menurut mereka, kaum perempuan Indonesia memiliki peranan yang penting dalam memajukan dan menumbuhkan perekonomian negara.

Webinar ini merupakan bagian dari rangkaian agenda menyambut pelaksanaan "G20 Presidensi Indonesia 2022", di mana Indonesia juga akan memegang posisi presidensi untuk Forum G20 Empower.

Baca juga: Kembangkan IoT di Jaringan 5G, XL Axiata Jalin Kemitraan dengan IPB dan Polman Astra

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI, Bintang Puspayoga hadir secara online membuka webinar yang menampilkan narasumber Plt. Deputi Bidang Partisipasi Masyarakat Kemen PPPA, Indra Gunawan; Ketua Umum DPP IWAPI, Nita Yudi; serta Presiden Direktur dan CEO XL Axiata, Dian Siswarini.

"Berbagai tantangan masih dihadapi para perempuan di Indonesia seperti diskriminasi, stigmatisasi, marginalisasi, subordinasi dan bahkan kekerasan. Oleh karenanya akses, partisipasi, kontrol dan manfaat perlu terus diperluas agar perempuan di dunia usaha bisa terus berkontribusi dalam pembangunan dan bisa menjadi bagian solusi terhadap berbagai tantangan yang dihadapi. Berbagai praktik baik tentang kepemimpinan perempuan dan berbagai program-program terobosan yang dilakukan oleh dunia usaha dalam pemberdayaan perempuan perlu terus dipromosikan agar peran dan kontribusi perempuan dapat terus dikenali dalam proses kepemimpinan di berbagai level," kata Bintang Puspayoga.

Menteri PPPA menambahkan, Presiden Joko Widodo telah memberikan lima arahan prioritas terkait pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak dalam kurun waktu 2020-2024.

Salah satunya adalah pemberdayaan ekonomi perempuan sebagai hulu dari berbagai persoalan pemberdayaan perempuan.

Hal ini bisa memperkuat relasi kuasa dengan laki-laki, sehingga perempuan tidak terjebak dalam lingkar kekerasan dan kemiskinan.

Oleh sebab itu, pemberdayaan perempuan akan memberikan multiplier effect karena selain memberdayakan perempuan itu sendiri, juga akan berkontribusi besar terhadap kesejahteraan keluarga, bahkan bangsa.

Baca juga: XL Axiata Lolos Uji Laik Operasi 5G, Siap Gelar Jaringan 5G di Indonesia

Halaman
1234
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved