Breaking News:

Berita Nasional Terkini

Garuda Indonesia Terancam Pailit, Wamen BUMN: Pemerintah tak Ingin Buat Bangkrut

Majelis Hakim menyatakan menolak pengajuan PKPU My Indo Airlines pada sidang putusan Kamis 21 Oktober 2021

Editor: Budi Susilo
Dok Humas Kementerian Pariwisata
ILUSTRASI Maskapai Garuda Indonesia. Ada gugatan yabg dilayangkan ke Garuda Indonesia karena menunggak pembayaran sejumlah kewajiban kepada My Indo Airlines. 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Kabar tidak sedap mendera perusahaan penerbangan plat merah. Garuda Indonesia terancam pailit.

Hal itu lantaran gugatan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) oleh PT My Indo Airlines.

Majelis Hakim menyatakan menolak pengajuan PKPU My Indo Airlines pada sidang putusan Kamis 21 Oktober 2021. 

Permohonan PKPU My Indo Airlines diajukan ke PN Jakarta Pusat sejak 9 Juli 2021 dengan nomor perkara 289/Pdt.Sus-PKPU/2021/PN Jkt.Pst.

Baca juga: Digadang-gadang Jadi Pengganti Garuda Indonesia, Ini Sejarah dan Profil Pelita Air

Baca juga: Promo Tiket Pesawat Murah Maskapai Garuda Indonesia, Ini Ketentuan Penerbangan Rute Domestik

Baca juga: NEWS VIDEO Jokowi Pilih Carter Garuda Indonesia daripada Pesawat Kepresidenan

Gugatan dilayangkan karena Garuda Indonesia menunggak pembayaran sejumlah kewajiban kepada My Indo Airlines.

Menyikapi hal itu, pemerintah terus mendorong dan mendukung berbagai upaya yang telah dilakukan oleh manajemen Garuda Indonesia dalam menyehatkan kembali neraca keuangannya.

Hal ini diuangkapkan oleh Wakil Menteri II BUMN, Kartika Wirjoatmodjo yang tidak ingin maskapai berkode saham GIAA tersebut bangkrut.

"Saya harus menekankan bahwa pemerintah tidak ingin membuat Garuda Indonesia bangkrut. Apa yang kami cari adalah penyelesaian utang baik di luar proses pengadilan atau melalui proses pengadilan," ucap Kartika dalam keterangan yang diperoleh, Kamis (4/11/2021).

Baca juga: RINCIAN Syarat Naik Pesawat Terbaru Garuda Indonesia dan Lion Group ke Wilayah PPKM di Jawa & Bali

Wamen BUMN juga mengatakan, bahwa saat ini manajemen Garuda Indonesia tengah dalam pembicaraan dengan kreditor untuk merestrukturisasi utang dan mengharapkan untuk mencapai kesepakatan pada kuartal kedua 2022.

"Kami sedang bernegosiasi dengan banyak pihak dengan kebutuhan yang berbeda, sehingga preferensi mereka bervariasi," pungkas Kartika.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved