Amalan dan Doa

Rukun dan Syarat Sah Jual Beli, Dilengkapi Bentuk Jual Beli yang Terlarang dalam Islam

Berikut rukun dan syarat sah jual beli, Dilengkapi bentuk jual beli yang terlarang dalam Islam.

Editor: Nur Pratama
Tribunnews/Herudin
Suasana aktivitas jual beli di Pasar Senen, Jakarta Pusat 

TRIBUNKALTIM.CO - Berikut rukun dan syarat sah jual beli, Dilengkapi bentuk jual beli yang terlarang dalam Islam.

Jual beli adalah suatu kegiatan yang dilakukan dalam kehidupan manusia untuk mempertahankan kehidupan mereka di tengah-tengah masyarakat.

Pada masa sekarang, tempat dan cara berjual beli mengalami perubahan.

Jual beli yang biasa dilakukan sehari-hari menggunakan mata uang sebagai alat tukar yang sah.

Namun, dalam Islam terdapat bentuk-bentuk jual beli yang terlarang.

Lalu, apa saja bentuk-bentuk jual beli yang terlarang dalam Islam?

Dikutip dari buku siswa Fikih Madrasah Ibtidaiyah Kelas VI, berikut bentuk-bentuk jual beli yang terlarang dalam Islam:

Baca juga: Bacaan Doa Agar Terhindar dari Bahaya, Bahasa Arab, Latin, Arti, Bisa Diamalkan di Pagi Hari

Baca juga: Doa yang Dicontohkan Nabi Muhammad SAW di Bulan Rajab Menurut Ustaz Abdul Somad, Latin dan Artinya

Bentuk-bentuk Jual Beli yang Terlarang dalam Islam

Jual beli yang sah tapi terlarang apabila memenuhi syarat dan rukun tetapi melanggar larangan-larangan syara' atau merugikan kepentingan umum.

Berikut bentuk-bentuk jual beli yang terlarang:

1. Jual beli yang tidak sah karena kurang syarat rukun

a. Jual beli dengan sistem ijon

Jual beli dengan sistem ijon adalah jual beli yang belum jelas barangnya.

Contohnya: buah-buahan yang masih muda, padi yang masih hijau yang mungkin dapat merugikan orang lain.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved