Ramadhan

Bisakah Puasa Syawal Digabung dengan Puasa Bayar Utang Ramadhan? Ini Penjelasan Para Ulama

Para ulama menyebut menggabungkan niat dua ibadah dengan at-Tasyrik fin Niyah atau Tadakhul an-Niyah.

Editor: Heriani AM
Freepik designed by pikisuperstar
Ilustrasi. Bolehkah puasa Syawal digabung dengan puasa bayar utarang Ramadhan? Penjelasan lengkapnya dan bacaan niat puasa Syawal. 

TRIBUNKALTIM.CO - Setelah menjalankan ibada puasa di bulan Ramadhan, kini umat Islam memasuki bulan Syawa.

Salah satu amalan yang sering ditunaikan di bulan Syawal adalah puasa Syawal.

Berbeda dengan puasa Ramadhan yang diwajibkan bagi mereka yang mampu. 

Sedangkan puasa Syawal adalah puasa sunnah yang ditunaikan selama 6 hari.

Meskipun puasa Syawal adalah amalan sunnah namun ada sejumlah keutamaan. 

Baca juga: KAPAN Jadwal Puasa Ayyamul Bidh Bulan Syawal 1443 H, Simak Bacaan Niat & Keutamaan Melaksanakannya

Baca juga: Kapan Waktu Tepat Menjalankan Ibadah Puasa Syawal? Ini Bacaan Niat Lengkap Keutamaan Menjalankannya

Orang yang berpuasa selama enam hari di bulan Syawal setara dengan berpuasa selama setahun penuh.

Lalu apakah boleh menggabungkan puasa Syawal dan puasa qadha ramadhan. 

Dalam hadits Abu Ayyub Al-Anshari r.a., Nabi Saw, perintah melakukan puasa Syawal disebutkan ,

Baca juga: Bolehkah Puasa Syawal Tidak Berurutan? Penjelasan Lengkapnya dan Bacaan Niat Puasa Syawal

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

“Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim, no. 1164).

Halaman
1234
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved