Ekonomi dan Bisnis

Proyek Jumelai PT PHM Mulai On Stream Mendukung Peningkatan Produksi Gas di Kukar

PT Pertamina Hulu Mahakam (PHM), bagian dari Subholding Upstream Pertamina Regional Kalimantan, didukung Satuan Kerja Khusus

Penulis: Niken Dwi Sitoningrum | Editor: Budi Susilo
HO/PERTAMINA
Peresmian proyek Jumelai oleh Deputi Operasi SKK Migas, Julius Wiratno, Jumat (20/5/2022). 

TRIBUNKALTIM.CO, BALIKPAPAN - PT Pertamina Hulu Mahakam (PHM), bagian dari Subholding Upstream Pertamina Regional Kalimantan, didukung Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas).

Yakni meresmikan on stream proyek pengembangan Lapangan Jumelai yang menjadi bagian dari Proyek Jumelai, North Sisi, North Nubi (JSN) di Lapangan Senipah-Peciko-South Mahakam (SPS), Kecamatan Samboja, Kabupaten Kutai Kertanegara pada Jumat (20/5/2022).

Seremoni ini menandakan dimulainya aliran gas dari anjungan JML1 di Lapangan South Mahakam ke Lapangan SPS.

Acara peresmian on stream Proyek Jumelai dilakukan secara simbolis oleh Deputi Operasi SKK Migas, Julius Wiratno, di Control Room Lapangan SPS.

Baca juga: Ditpolairud Polda Kaltim Ungkap Penggelapan dan Pencurian BBM Jenis Solar di PT PHM

Baca juga: Pertamina Dukung Iklim Bisnis Ramah Lingkungan Berkonsep Go Green dan Berkelanjutan

Baca juga: FAKTA-FAKTA Kilang Pertamina di Balikpapan Terbakar, Polisi Sebut Kebakaran Biasa, 1 Pekerja Tewas

Dalam sambutannya, Julius menyampaikan bahwa produksi gas dari proyek ini diperkirakan sebesar 45 MMSCFD (juta kaki kubik per hari) dan kondensat 710 BCPD (barel kondensat per hari). 

Dengan produksi yang cukup besar, maka produksi dari Lapangan Jumelai menjadi salah satu penopang kebutuhan migas nasional.

"Sekaligus sebagai penggerak roda perekonomian bagi masyarakat Indonesia, khususnya di Provinsi Kalimantan Timur,” kata Julius.

Dalam kesempatan terpisah, Direktur Utama Regional Kalimantan-PT Pertamina Hulu Indonesia (PHI), Chalid Said Salim, menyampaikan bahwa Proyek Jumelai merupakan proyek Green Field pertama dari PHM yang beroperasi di tahun 2022. 

Proyek ini mulai dilaksanakan pada bulan Juni 2020, dengan penandatanganan kontrak dengan mitra kerja PHM yaitu PT Meindo Elang Indah.

"Tercatat sekitar 4.6 Juta safe manhour dan tanpa LTI telah dicapai oleh tim Project selama pekerjaan berlangsung dan hal ini merupakan sesuatu pencapaian yang luar biasa,” jelas Chalid.

Halaman
123
Sumber: Tribun Kaltim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved