Ekspor Kayu Kaltara Turun, Kurangi Impor 9,34 Persen

Ekspor non-migas provinsi bungsu ini turun 15,30 persen atau US$ 80,88 juta pada bulan Januari menjadi US$ 68,51 juta.

Ekspor Kayu Kaltara Turun, Kurangi Impor 9,34 Persen
TRIBUN KALTIM/MUHAMMAD ARFAN
Sejumlah peti kemas dan kapal barang di pelabuhan bongkar muat Kayan I, Jl Jenderal Sudirman, Tanjung Selor, beberapa waktu lalu. 

Laporan wartawan Tribun Kaltim Muhammad Arfan

TRIBUNKALTIM.CO, TANJUNG SELOR - Sempat mengalami kenaikan dari Desember 2017 ke Januari 2018, ekspor non-migas Kalimantan Utara kembali turun memasuki akhir Februari kemarin.

Ekspor non-migas provinsi bungsu ini turun 15,30 persen atau US$ 80,88 juta pada bulan Januari menjadi US$ 68,51 juta.

Kepala Disperindagkop Kalimantan Utara Hartono menjelaskan, penurunan ekspor itu disebabkan menurunnya hasil tambang, industri, dan pertanian.

Catatan Badan Pusat Statistik (BPS) kata Hartono, presentase penurunan paling besar melanda golongan pohon hidup dan tanaman lainnya. Kenaikannya mencapai 80,76 persen.

Baca: Gakumdu Kukar Hentikan Dugaan Pelanggaran Kampanye, Begini Reaksi Awang Ferdi

"Ekspor kayu kita turun dari US$ 7,95 juta menjadi US$ 4,17 juta," kata Hartono dikonfirmasi Jumat, (13/4/2018).

Justru golongan biji atau buah yang mengandung minyak atau kelapa sawit nilao ekspornya meningkat menjadi 265,86 persen.

Hartono mengatakan, kebanyakan perusahaan perkebunan cendrung sudah memulai panen.

Baca: Bukannya Sembuh Setelah Dioperasi, Wanita Ini Malah Jadi Mumi

Hartono menguraikan, presentase penurunan terbesar ekspor non migas Februari 2018 jika dibandingkan dengan Januari 2018 terjadi ke Filipina sebesar 85,88 persen atau dari US$ 9,51 juta menjadi menjadi US$ 1,38 juta.

"Keadaan ini tidak kita harapkan berlangsung dalam waktu lama. Mudah-mudahan Maret dan April ini ada perbaikan. Ini kan data Februari yang baru dirilis," sebutnya.

Baca: Mitra Kukar Vs Madura United, Kalah dari Naga Mekes, Begini Ungkapan Sang Pelatih Laskar Sape Kerrab

Sisi impor, Kalimantan Utara mampu mengurangi nilai impornya sebesar 9,43 persen. Februari ini nilai impor Kalimantan Utara mencapai US$ 5,07 juta. Penurunan nilai impor tersebut disebabkan nilai impor hasil tambang dan industri masing-masing-masing 71,34 persen dan 5,40 persen.

Secara komulatif, Kalimantan Utara tetap menunjukkan catatan perdagangan yang positif karena berhasil surplus sebesar US$ 63,44 juta. (*)

Penulis: Muhammad Arfan
Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About us
Help