Darurat Narkoba

Disebut Kampung dan Pasar Narkoba, BNNK Samarinda Ungkap Fakta di Balik Peredaran Barang Haram Ini

Di Kota Samarinda, Provinsi Kaltim, terdapat beberapa daerah yang memperoleh predikat sebagai kampung dan pasar narkoba.

Disebut Kampung dan Pasar Narkoba, BNNK Samarinda Ungkap Fakta di Balik Peredaran Barang Haram Ini
TRIBUNKALTIM/CHRISTOPER D
Personel BNN Provinsi Kalimantan Timur dan BNNK Samarinda melakukan penggrebekan di salah satu kampung narkoba di Samarinda, dari jalan Gatot Subroto hingga jalan Lambung Mangkurat, Sabtu (16/2/2019) sore. 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA - Di Kota Samarinda, Provinsi Kaltim, terdapat beberapa daerah yang memperoleh predikat sebagai kampung dan pasar narkoba.

Indikasi kawasan tersebut disebut kampung dan pasar narkoba, disebut BNNK Samarinda karena terdapat banyak loket narkoba, maupun penjual di sana. Bahkan, di kawasan tersebut hampir semua kalangan sudah paham dengan penjualan narkoba.

Selain itu, kawasan tersebut juga kerap menjadi lokasi pengungkapan aparat penegak hukum dari BNN maupun Kepolisian.

BACA JUGA:

Ini Tujuh Kawasan Sarang Narkoba di Kaltim yang Disebut Kepala BNN, Lima Kampung ada di Samarinda

Transaksi Narkoba di Rumah Sakit, BNNK Samarinda Amankan Satu Pria

Ingin Kampungnya Bebas Narkoba, Warga Satu RT di Kelurahan Pelita Siap Dites Urine

KAMPUNG NARKOBA - Aksi Markus dan Tara endus narkoba disalah satu kawasan rawan peredaran narkoba, di jalan Gatot Subroto hingga jalan Lambung Mangkurat, Sabtu (16/2/2019).
KAMPUNG NARKOBA - Aksi Markus dan Tara endus narkoba disalah satu kawasan rawan peredaran narkoba, di jalan Gatot Subroto hingga jalan Lambung Mangkurat, Sabtu (16/2/2019). (TRIBUN KALTIM / CHRISTOPER DESMAWANGGA)

Lokasi yang memperoleh predikat sebagai kampung dan pasar narkoba diantaranya Jalan Lambung Mangkurat, Sungai Dama, Samarinda Seberang, Gang Tanjung, gang Pulau Indah dan Pasar Segiri.

"Tapi, hampir seluruh kelurahan di Samarinda tidak bersih dari narkoba, belinya ya di daerah-daerah itu. Daerah pinggiran kota seperti Palaran, Loa Janan Ilir, hingga Pulau Atas ada pecandu dan pengedar narkoba juga," ucap Humas BNNK Samarinda, Ahmad Fadholi.

Dirinya menilai, masalah narkoba di Samarinda tidak hanya sebatas ada bandar, pengedar, dan penggunanya saja. Namun lebih dari itu, telah menjadi kultur, kebiasaan masyarakat yang memperoleh penghasilan dari narkoba.

Halaman
123
Penulis: Christoper Desmawangga
Editor: Adhinata Kusuma
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved