Kabut Asap

Komisi III Anggap Pansus Asap Lebih Penting dari Pelindo II

Pembentukan panitia khusus (pansus) tentang bencana asap lebih penting ketimbang Pansus Pelindo II.

Komisi III Anggap Pansus Asap Lebih Penting dari Pelindo II
KOMPAS.COM/ABBA GABRILLIN
Prajurit TNI menuju ke tengah hutan untuk memadamkan api di Kabupaten Ogan Komering Ilir, Sumatera Selatan, Rabu (28/10/2015). 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Pembentukan panitia khusus (pansus) tentang bencana asap lebih penting ketimbang Pansus Pelindo II.

Hal ini diungkapkan Wakil Ketua Komisi III DPR RI Benny K Harman.

Ia menyayangkan jika usulan membentuk pansus asap tidak diterima semulus pembentukan pansus Pelindo II.

“Pelindo itu tidak ada apa-apanya kok bisa dijadikan hak angket dengan membentuk pansus," kata Benny, dalam rapat paripurna di Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (30/10/2015).

Politisi Partai Demokrat itu menilai jika masalah bencana asap lebih besar ketimbang masalah yang terjadi di dalam PT Pelindo II. Jumlah masyarakat terdampak asap mencapai jutaan jiwa.

Baca: BPBD Siapkan Rp 20 Miliar untuk Tanggulangi Bencana 2016

"Masalah asap lebih besar, sedangkan Pelindo itu kasus kecil yang tidak usah diselesaikan melalui mekanisme pansus," ucapnya.

Pernyataan senada juga diungkapkan anggota Komisi IV DPR Andi Akmal Pasluddin. Anggota Fraksi PKS itu menilai pembentukan pansus tentang bencana asap lebih mendesak jika dibanding dengan Pansus Pelindo II.

“Dari sisi manfaat dan kegentingan, jelas pansus asap lebih penting dari pada Pansus Pelindo yang tidak luas cakupannya," ujar Andi.

Pansus Pelindo II dibentuk untuk mengusut dugaan penyimpangan yang terjadi di PT Pelindo II. Dugaan itu mulai dari pengadaan mobile crane hingga perpanjangan kontrak pengelolaan pelabuhan kepada perusahaan asing, PT Hucthison Port Holding.

Halaman
12
Editor: Trinilo Umardini
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved