Ternyata, Pelayanan Publik di Sektor Perizinan Paling Banyak Terjadi Pungli

selama ini pelayanan publik di sektor perizinan yang paling banyak ditemukan adanya pungli

Ternyata, Pelayanan Publik di Sektor Perizinan Paling Banyak Terjadi Pungli
Tribun Kaltim/Junisah
Wakil Ketua I Saber Pungli Tingkat Pusat, Sri Wahyuningisih foto bersama dengan pejabat Kaltara dan peserta Sosialisai Peraturan Presiden Nomor 87 Tahun 2016 Tentang Satuan Tugas Saber Pungli, Selasa (27/3/2018) di Balroom Swissbel Hotel Tarakan 

TRIBUNKALTIM.CO - Dalam memberantas pungutan liar (pungli) di seluruh daerah di Indonesia,Tim Sapu Bersih (Saber) Pungli Tingkat Pusat terus melakukan sosialisai Peraturan Presiden Nomor 87 Tahun 2016 Tentang Satuan Tugas Saber Pungli kepada masyarakat.

Menurut  Wakil Ketua I Saber Pungli Tingkat Pusat, Sri Wahyuningisih, pihaknya terus melakukan sosialisasi Peraturan Presiden Nomor 87 Tahun 2016, diharapkan pungli di masyarakat untuk pelayanan publik dapat berkurang.  

Baca: Hari Ini Ojek Online di Samarinda Putuskan Berhenti Operasi, Ini Penyebabnya

“Kita maunya dengan sosialisasi ini pungli bisa zero atau sama sekali tidak ada. Untuk itu kita menghimbau kepada masyarakat kalau menemukan ada pungli di pelayanan pubik laporkan saja kepada tim saber yang ada di kabupaten dan kota dan pastinya akan ditindaklanjuti,” ucapnya, usai menghadiri Sosialisasi Peraturan Presiden Nomor 87 Tahun 2016, di Balroom Hotel Swissbel, Selasa (27/3/2018).

Wanita yang akrab disapa Sri mengatakan, selama ini pelayanan publik di sektor perizinan yang paling banyak ditemukan adanya pungli. Diantaranya, perizinan di kantor pelabuhan, pembuatan KTP di Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil), dan pembuatan SIM di polres.

“Di data yang kita miliki, pungli banyak ditemukan di pelayanan publik sektor perizinan yang berkaitan dengan misalnya saja KTP dan SIM. Walaupun nilainya kecil-kecil, tapi kalau ditumpuk-tumpuk berkali-kali tentunya nilanya akan semakin besar,” ujarnya.

Baca: Begini Detik-detik saat Pemain bola Asal Kroasia Terkapar dan Meninggal di Lapangan

Sri mengatakan, dalam pemberian sanksi bagi oknum yang melakukan pungli tentunya dilihat dengan tindakan yang dilakukan oknum tersebut. Pasalnya untuk oknum yang melakukan pungli ada sanksi yang diberikan mulai dari pembinaan hingga pidana.

“Kalau memang oknum tersebut sudah meresahkan bisa saja diberikan hukuman pidana. Tapi bisa  juga dilakukan pembinaan, misalnya saja oknum Aparatur Sipil Negra (ASN) yang melakukan pungli dapat ditindak dengan diberikan sanksi sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 53 Tahun 2010 tentang Disiplin ASN,” ujarnya.

Dengan keberadan tim saber pungli, Sri menghimbau kepada seluruh instansi di Indonesia, termasuk Provinsi Kaltara yang memberikan pelayanan publik kepada masyarakat, apabil ada tarifnya untuk dapat mencantumkan tabel harga atau tarif.

Halaman
123
Penulis: Junisah
Editor: Januar Alamijaya
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved