Polemik Pabrik Semen

Ini Kronologi Demo Tolak Pabrik Semen yang Berujung Bentrok Antara Mahasiswa dengan Aparat Keamanan

Aksi tolak pabrik semen di kawasan karst Sangkulirang-Mangkalihat yang berlokasi di wilayah Kutai Timur dan Berau, berakhir ricuh, Senin (8/4/2019).

Ini Kronologi Demo Tolak Pabrik Semen yang Berujung Bentrok Antara Mahasiswa dengan Aparat Keamanan
TRIBUN KALTIM/CHRISTOPER DESMAWANGGA
Mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Peduli Karst atau AMPK Kaltim mengalami luka-luka akibat bentrokan yang terjadi antara massa aksi dengan aparat keamanan, Senin (8/4/2019). 

- 16.45 Wita : Ketegangan kembali mereda. Massa aksi tampak masih memenuhi jalanan jalan Gajah Mada, Samarinda.

- 17.50 Wita : Aparat keamanan mulai bergerak menuju massa aksi guna meminta massa aksi ke pinggir jalan. Sempat terjadi perdebatan antara massa aksi dan aparat keamanan.

- 18.00 Wita : Massa aksi berangsur angsur menuju tepian Mahakam guna menyiapkan langkah aksi selanjutnya

- 19.30 Wita : Massa aksi menyalakan lilin bertuliskan 'Tolak Pabrik Semen'

- 21.00 Wita : Massa aksi masih tetap bertahan di depan kantor Gubernuran Kaltim dengan melakukan orasi, bahkan mahasiswa berencana untuk menginap di depan kantor Gubernur Kaltim.

Kerusuhan terjadi saat demo massa Aliansi Masyarakat Pecinta Karst (AMPK) menolak pabrik semen di kawasan Karst Sangkulirang-Mangkalihat di Kutai Timur-Berau, di depan kantor Gubernur Kaltim jalan Gajah Mada, Senin (8/4/2019).
Kerusuhan terjadi saat demo massa Aliansi Masyarakat Pecinta Karst (AMPK) menolak pabrik semen di kawasan Karst Sangkulirang-Mangkalihat di Kutai Timur-Berau, di depan kantor Gubernur Kaltim jalan Gajah Mada, Senin (8/4/2019). (tribunkaltim.co/nevrianto hardi prasetyo)

6 Tuntutan Massa

Massa yang tergabung dalam Aliansi Masyarakat Peduli Karst atau AMPK ini menyuarakan aspirasi menolak pabrik semen

Tuntutan utama dari massa aksi yakni menolak pembangunan pabrik semen di kawasan ekosistem karst Sangkulirang-Mangkalihat yang berada di Kutai Timur dan Berau dengan luasan mencapai 1.867.676 hektar menurut Pergub Nomor 67 tahun 2012.

Sementara, menurut data Balai Pelestarian Cagar Budaya Ekosistem karst Sangkulirang-Mangkalihat memiliki 2,1 juta hektare.

Dari data yang dipaparkan massa aksi melalui selebaran yang dibagikan saat aksi, dalam ekosistem karst yang dilindungi, telah terbit berbagai izin usaha pertambangan menurut data Dinas Lingkungan Hidup, diantaranya 193 izin usaha, yang terdiri dari

Halaman
1234
Penulis: Christoper Desmawangga
Editor: Amalia Husnul Arofiati
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved