Nyamar Jadi Pelajar STM Lalu Demo, Nelayan Ini Menyesal dan Ungkap Sosok yang Ajak, Imbalan Rp10ribu

Widodo, nelayan yang menyamar jadi pelajar STM kini harus pasrah menjalani masa tahanan di Polres Metro Jakarta Utara

Nyamar Jadi Pelajar STM Lalu Demo, Nelayan Ini Menyesal dan Ungkap Sosok yang Ajak, Imbalan Rp10ribu
YouTube KOMPASTV
Seorang nelayan bernama Widodo Saputra (kiri) dan Aiman Witjaksono. Widodo menyamar menjadi pelajar STM untuk demo di depan Gedung DPR dan kini menyesali perbuatannya. 

TRIBUNKALTIM.CO - Seorang nelayan bernama Widodo Saputra (22) yang menyamar menjadi pelajar STM untuk demo di depan Gedung DPR akhirnya menyesali perbuatannya.

Widodo kini harus pasrah menjalani masa tahanan di Polres Metro Jakarta Utara dan menahan rindu kepada sang ibunda.

Dilansir TribunWow.com, hal tersebut diungkapkan Widodo saat diwawancara oleh Aiman Witjaksono dalam program 'Aiman' di KOMPASTV, Senin (7/10/2019).

2 Mahasiswa Tewas, Tim Investigasi Ungkap Hal Mengejutkan, Ada 6 Polisi Bawa Senpi saat Unjuk Rasa

Beri Ancaman Andai 14 Oktober Jokowi Tak Terbitkan Perppu, Ngabalin Beri Nasihat Ini ke Mahasiswa

Keroyok 8 Mahasiswa 2 Oknum Anggota Satpol PP Samarinda Jadi Tersangka, Aliansi Suryanata Siap Kawal

Begini Rektor ITK Balikpapan Menilai Demo Mahasiswa Tolak RKUHP dan UU KPK

Sebelumnya, beredar video Widodo yang mengaku bahwa ia ikut demo dan menyamar menjadi pelajar hanya karena disuruh orang bernama Firman.

"Nama saya Widodo Saputra. Pekerjaan saya nelayan, umur saya 22 tahun, diajak ke DPR atau MPR saya sama Firman," aku Widodo.

Widodo mengaku diminta untuk meramaikan unjuk rasa dengan berpura-pura sebagai anak STM dan melakukan kerusuhan.

Seorang nelayan bernama Widodo Saputra (kiri) dan Aiman Witjaksono. Widodo menyamar menjadi pelajar STM untuk demo di depan Gedung DPR dan kini menyesali perbuatannya.
Seorang nelayan bernama Widodo Saputra (kiri) dan Aiman Witjaksono. Widodo menyamar menjadi pelajar STM untuk demo di depan Gedung DPR dan kini menyesali perbuatannya. ((YouTube KOMPASTV))

Widodo hanya diberi imbalan uang bensin sebesar Rp 10 ribu.

"Saya berperan sebagai yang meramaikan massa, dan saya pinjam celana sekolah teman saya, tetangga saya, Adi Setiawan," ungkapnya.

"Saya dikasih duit bensin Rp 10 ribu."

Saat diwawancara oleh Aiman, Widodo mengenakan kaus tahanan warna biru tua.

Halaman
1234
Editor: Doan Pardede
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved