Sopir Truk Menginap di SPBU Bontang Antre Panjang, Praktik Pengetap Solar Subsidi Bergentayangan

Ada banyak sopir truk menginap di SPBU Bontang antre panjang, Praktik pengtap solar subsidi bergentayangan

Sopir Truk Menginap di SPBU Bontang Antre Panjang, Praktik Pengetap Solar Subsidi Bergentayangan
TribunKaltim.Co/Ikhwal Setiawan
Ada banyak sopir truk menginap di SPBU Bontang antre panjang, Praktik pengtap solar subsidi bergentayangan 

TRIBUNKALTIM.CO, BONTANG -- Ada banyak sopir truk menginap di SPBU Bontang antre panjang, Praktik pengtap solar subsidi bergentayangan 

Kali ini sopir material pasir dan bahan konstruksi mengeluhkan lamanya antrean BBM jenis solar. Mereka terpaksa harus menginap di SPBU untuk mendapatkan solar.

Syarifuddin alias Ical koordinator Persatuan Leveransir Baham Bangunan (PLBB) Kota Bontang membenarkan sejumlah supir harus bermalam demi memperoleh solar.

"Kalau tidak begitu bisa kehabisan solar kita, nah mau muat bagaiamana," ujar Ical-akrab disapa kepada wartawan saat ditanya.

Namun, apabila pasokan BBM dari luar tiba saat pagi hari. Mereka tetap harus mengantre berjam-jam untuk mendapat solar.

Menurutnya, pasokan solar di sejumlah SPBU Bontang bisa ludes dalam tempo beberapa jam saja. "Paling 4-5 jam habis sudah solar di pom bensin," ujarnya.

Kondisi ini sudah terjadi sejak beberapa pekan terakhir. Pihaknya mensinyalir adanya oknum curang alias pengetap solar.

Para pencuri solar subsidi ini banyak terjadi. Para pengetap kemudian menjual solar ke pelaku industri.

"Bahkan kemarin supir kami dipukul oleh pengetap. Kami pun telah protes dengan unjuk rasa beberapa kali tapi tidak jera," ujarnya.

Akibat dari kesulitan peroleh BBM, pendapatan mereka berkurang. Sebab, harus menghabiskan waktu untuk mengantre bahan bakar.

Media ini mencoba konfirmasi ke SPBU di Tanjung Laut. Penanggung jawab SPBU, Edi mengatakan alasan panjangnya antrean di stasiun pengisian lantaran tak ada keseragaman penjualan.

Halaman
1234
Penulis: Ichwal Setiawan
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved