9.239 Aparat Gabungan Dikerahkan Untuk Amankan Reuni 212, Polisi Dilarang Bawa Sajam dan Senjata Api

9.239 Aparat Gabungan Dikerahkan Untuk Amankan Reuni 212, Polisi Dilarang Bawa Sajam dan Senjata Api

9.239 Aparat Gabungan Dikerahkan Untuk Amankan Reuni 212, Polisi Dilarang Bawa Sajam dan Senjata Api
ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA
Umat muslim mengikuti aksi reuni 212 di kawasan Jalan MH Thamrin, Jakarta, Minggu (2/12/2018). Jutaan orang turut dalam acara Reuni Akbar 212 yang diselenggarakan di kawasan Monas tersebut, diketahui sekitar 20.000 personel gabungan dari TNI, Polri, dan pemerintah daerah membantu pengamanan acara.(ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA) 

9.239 Aparat Gabungan Dikerahkan Untuk Amankan Reuni 212, Polisi Dilarang Bawa Sajam dan Senjata Api

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Acara reuni 212 bakal berlangsung di Monas, Senin (1/12/2019) ini.

Acara reuni 212 yang memasuki tahun ketiga ini menyedot umat Islam seantero Nusantara untuk hadir dalam ajang silaturahmi akbar. 

Pihak Kepolisian ikut mengawal acara reuni 212, bahkan 9.239 aparat gabungan ikut mengamankan acara tersebut. 

Menjelang reuni 212 dini hari tadi, Kepolisian menggelar apel pengamanan di kawasan Monas, Jakarta Pusat.

Apel pengamanan ini dipimpin oleh Wakapolda Metro Jaya Brigjen Pol Wahyu Hadiningrat.

Total sebanyak 9.239 petugas gabungan dikerahkan dalam apel pengamanan hari ini.

Dalam sambutannya, Wakapolda mengimbau kepada anggotanya untuk tidak membawa senjata tajam maupun senjata api saat bertugas.

"Saya ingatkan, tidak ada yang membawa senjata tajam atau senjata api. Semuanya laksanakan dengan simpatik dan humanis," ucapnya, Minggu (1/12/2019).

Tak hanya itu, ia pun meminta anggotanya yang bertugas di sekitar kawasan Monas untuk mengarahkan peserta aksi ke pintu-pintu yang telah disediakan.

Halaman
1234
Editor: Rahmad Taufiq
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved