Liga 1

Borneo FC Jalankan Keputusan PSSI Terkait 25 Persen Gaji Pemain, Punggawa Pesut Etam Berlapang Dada

Mewabahnya Virus Corona atau virus Covid-19 di dunia, termasuk Indonesia, membuat sejumlah agenda olahraga terpaksa ditunda.

TribunKaltim.co/Nevrianto HP
Penggawa Borneo FC Samarinda berlatih keras jelang bergulirnya Liga 1 musim 2020. Borneo FC jadi satu-satunya klub profesional asal Kaltim yang berlaga di kasta tertinggi sepak bola Indonesia. 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA - Mewabahnya Virus Corona atau virus Covid-19 di dunia, termasuk Indonesia, membuat sejumlah agenda olahraga terpaksa ditunda.

Bahkan, kompetisi sepak bola Indonesia, Liga 1 dan Liga 2 2020 yang baru saja bergulir harus dihentikan untuk sementara waktu sebagai langkah pencegahan penyebaran Virus Corona.

Keputusan dihentikannya kompetisi untuk sementara ditetapkan oleh PSSI beberapa waktu lalu melalui surat keputusan bernomor SKEP/48/III/2020.

Namun, akibat penghentian sementara kompetisi, pemain terkana imbasnya. Pasalnya, satu dari enam point keputusan yang dikeluarkan PSSI, berisi tentang skema pembayaran gaji pemain selama kompetisi dihentikan.

Pihak PSSI memperbolehkan klub membayar gaji pemain maksimal 25 persen dari kontrak selama kompetisi dihentikan. Keputusan itu pun sempat menimbulkan polemik, ada yang pro dan kontra mengenai keputusan tersebut.

BACA JUGA:

 Tertahan di Indonesia Akibat Virus Corona, Pemain Borneo FC Ini Harap Wander Luiz Segera Sembuh

 Gaji Hanya Dibayarkan 25 Persen Selama Kompetisi Berhenti, Dua Pemain Asing Borneo FC Angkat Bicara

Klub asal Samarinda, Kalimantan Timur, Borneo FC Samarinda memutuskan untuk patuh dan akan menerapkan keputusan yang dikeluarkan oleh PSSI.

Terkait dengan keputusan yang diambil Borneo FC Samarinda, punggawa Pesut Etam pun dapat dinilai dapat menerima keputusan tersebut.

"Demi kepentingan bersama, kami sepakat saja, terlebih manajemen sudah mengajak kami berdiskusi terkait hal ini," ungkap Kapten Borneo FC, Diego Michiels, Rabu (1/4/2020).

Sementara itu, Javlon Guseynov, pemain berkebangsaan Uzbekistan ini juga dapat menerima keputusan tersebut, karena kondisi saat ini dalam keadaan darurat.

Halaman
12
Penulis: Christoper Desmawangga
Editor: Budi Susilo
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved