Breaking News:

Wakil Ketua Komisi X DPR RI Hetifah Sjaifudian: Buka Hasil Evaluasi POP Kemendikbud ke Publik

Wakil Ketua Komisi X DPR RI Hetifah Sjaifudian mengatakan evaluasi terhadap Program Organisasi Penggerak (POP) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Editor: Budi Susilo
DOK TRIBUNKALTIM.CO
Wakil Ketua Komisi X DPR RI Hetifah Sjaifudian dalam diskusi memperingati hari wanita internasional. 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Wakil Ketua Komisi X DPR RI Hetifah Sjaifudian mengatakan evaluasi terhadap Program Organisasi Penggerak (POP) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan ( Kemendikbud ) adalah langkah yang tepat dan harus diambil saat ini.

POP menjadi bahasan serius di masyarakat lantaran membuat sejumlah ormas besar seperti Muhammadiyah, LP Ma'arif NU hingga PGRI mundur dari program tersebut.

"(Saya mendukung adanya evaluasi) Terutama dalam hal kriteria, perlu dievaluasi lagi poin-poin apa saja yang seharusnya masuk menjadi penilaian. Sebagai contoh, rekam jejak dan perannya selama ini dalam pembangunan pendidikan Indonesia, itu tidak bisa dikesampingkan," ujar Hetifah, kepada wartawan, Senin (27/7/2020).

Hetifah mengapresiasi Kemendikbud yang telah menggunakan badan independen seperti SMERU untuk melakukan evaluasi.

DPR Minta Kemendikbud Potong Anggaran POP, Pikirkan Peningkatan Mutu Pembelajaran Jarak Jauh

DPR Inginkan NU, Muhammadiyah dan PGRI Masuk Lagi ke POP Kemendikbud, Nadiem Makarim akan Dipanggil

Namun, dia menegaskan sebaiknya para peserta mendapatkan transparansi mengenai proses dan hasil seleksi. Sehingga ada feedback untuk perbaikan POP ke depannya.

Data-data tersebut sebaiknya juga dibuka ke masyarakat agar tidak menimbulkan polemik lebih jauh.

"Selama ini organisasi-organisasi ini hanya diberitahu lolos atau tidak, tanpa diberitahu mengapanya, kurangnya dimana, dan sebagainya," kata dia.

Di sisi lain, politikus Partai Golkar tersebut mengatakan POP sebenarnya adalah ide dan terobosan yang sangat baik dari Kemendikbud untuk meningkatkan partisipasi masyarakat dalam pembangunan pendidikan.

Oleh karenanya, Hetifah meminta jangan sampai program ini dihilangkan atau dihentikan karena polemik berkepanjangan di masyarakat.

Wakil Ketua Komisi X DPR RI Hetifah Sjaifudian Usul Belajar Alternatif di Museum atau Perpustakaan

Jangan sampai karena polemik ini programnya jadi dihilangkan. Hanya mungkin beberapa hal perlu disesuaikan, misalnya bagaimana agar mendorong lebih banyak lagi pihak untuk dapat bisa berpartisipasi.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved