Breaking News:

Berita Kaltim Terkini

Gubernur Kaltim Isran Noor Sebut Kukar, Kutim dan Mahulu Berpotensi Karhutla, Ini Alasannya

Dalam kesempatan tersebut Isran Noor mengatakan beberapa kawasan di Kaltim sanga berpotensi terjadinya Karhutla.

TRIBUNKALTIM.CO/HO
Gubernur Kaltim Isran Noor usai menghadiri Rakor pencegahan karhutla dengan Presiden Joko Widodo di ruang Ruhui Rahayu Kantor Gubernur, Senin (22/2/2021). TRIBUNKALTIM.CO/HO 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA - Gubernur Kalimantan Timur (Kaltim) Isran Noor menghadiri rapat koordinasi (Rakor), pencegahan kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) dengan Presiden Joko Widodo secara virtual, Senin (22/2/2021).

Dalam kesempatan tersebut Isran Noor mengatakan beberapa kawasan di Kaltim sangat berpotensi terjadinya Karhutla.

Kawasan yang disebut orang nomor satu Kaltim ini antara lain Kukar, Kutim, Kubar, Mahulu dan Berau.

Kelima Kabupaten di Kaltim ini diakui Isran Noor sangat berpotensi terjadinya Karhutla.

Baca juga: Terkait Kasus PT MGRM, Wakil Gubernur Kaltim Hadi Mulyadi Minta Pejabat Perusda Sering Dirolling

Baca juga: Lakalantas di Jalan Trans Kaltim, Satu Warga Samarinda Meninggal Dunia

Hal tersebut sangat logis. Sebab, mayoritas kelima kawasan tersebut merupakan lahan gambut.

Apalagi ketika musim kemarau maupun pancaroba, lahan gambut membuat rentan terjadinya Karhutla.

"Titik-titik sudah ada Kukar, Kutim sebagian, Kubar, dan Mahulu. Salah satu titik-titik Yang menjadi perhatian termasuk Berau. Titik-titik yang sama misal lahan gambut di Tabang, kenohan (Kukar) dan sebagian di Kutai Timur," ujar Isran Noor.

Baca juga: Seorang Perwira Menengah di Polresta Samarinda Meninggal Dunia Terpapar Covid-19

Baca juga: Nasib Karyawan Jasa Pencucian di Tenggarong Kukar, Tenggelam Bersama Mobil, Ditemukan di Hari Ketiga

Ia menegaskan, pihaknya tidak segan-segan melakukan tindakan hukum bagi siapapun yang ketahuan membakar lahan dengan alasan apapun.

Bahkan berdasarkan hukum yang ada sudah cukup. Bahkan ia akui tidak perlu peraturan Gubernur untuk mempertegas hukuman pembakaran hutan dan lahan.

"Sudah ada aturannya kalau penindakan hukum ada ketentuan. Tidak usah dibuat pergub. Tidak usah ditetapkan sudah tegas itu," pungkas Isran Noor.

Halaman
12
Penulis: Jino Prayudi Kartono
Editor: Samir Paturusi
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved