Breaking News:

Berita Samarinda Terkini

Pencabutan Telegram Kapolri Ditanggapi Wagub Kaltim Hadi Mulyadi, Ada Maksud yang Belum Pas

Surat yang ditandatangani Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono melarang media menyiarkan tindakan arogan dan kekerasan yang dilakukan kepolisian.

TRIBUNKALTIM.CO/JINO PRAYUDI KARTONO
Wakil Gubernur Kaltim Hadi Mulyadi komentari pencabutan surat telegram Kapolri, Rabu (7/4/2021). Menurutnya pencabutan tersebut sudah benar. TRIBUNKALTIM.CO/JINO PRAYUDI KARTONO 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengeluarkan surat telegram dengan nomor ST/750/Aiv/HUM.3.4.5/2021.

Surat yang ditandatangani Kadiv Humas Polri Irjen Argo Yuwono melarang media menyiarkan tindakan arogan dan kekerasan yang dilakukan kepolisian.

Baca juga: Pengamat Soroti Surat Telegram Kapolri Tentang Peliputan di Kepolisian, Jangan Tabrak Kebebasan Pers

Baca juga: Resmi Dicabut, Telegram Kapolri yang Larang Media Tayangkan Kekerasan oleh Polisi

Namun protes dari mayoritas masyarakat menganggap Polri melakukan tindakan otoriter dan mengekang kebebasan pers.

Sehingga belum sehari telegram itu dikeluarkan, Kapolri langsung mencabut surat tersebut.

Berdasarkan hal tersebut, Wakil Gubernur Kalimantan Timur (Kaltim) Hadi Mulyadi Rabu (7/4/2021) mengatakan Kapolri mencabut surat tersebut sudah benar.

Menurutnya kebebasan pers itu tidak boleh dikekang.

"Tidak perlu dikomentari kan sudah ditarik. mungkin ada maksud yang belum pas," ucap Hadi Mulyadi usai menghadiri rapat dengan Dinas PUPR Kaltim di Hotel Mercure Kota Samarinda Rabu pagi.

Menurutnya tidak masalah jika sebuah instansi mendapatkan kritik dari sebuah media massa.

Halaman
123
Penulis: Jino Prayudi Kartono
Editor: Mathias Masan Ola
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved