Breaking News:

Berita DPRD Kalimantan Timur

Komisi III DPRD Kaltim Tinjau Proyek Empat Gedung di Samarinda

Komisi III DPRD Kaltim meninjau sejumlah proyek pembangunan gedung yang berlokasi di Samarinda, Selasa (21/12) kemarin.

Editor: Diah Anggraeni
HO/Humas DPRD Kaltim
Rombongan Komisi III DPRD Kaltim bersama Dinas PUPR-Pera Kaltim saat meninjau pembangunan gedung di Samarinda, Selasa (21/12/2021). 

TRIBUNKALTIM.CO - Komisi III DPRD Kaltim meninjau sejumlah proyek pembangunan gedung yang berlokasi di Samarinda, Selasa (21/12) kemarin.

Peninjauan lapangan dilakukan untuk mengetahui progres pembangunan sampai akhir tahun 2021.

Ketua Komisi III DPRD Kaltim Hasanuddin Mas'ud mengatakan, pihaknya fokus meninjau pembangunan gedung BPKAD Provinsi Kaltim, pembangunan rumah sakit mata, pembangunan RS Korpri, dan pembangunan gedung Inspektorat Kaltim.

"Artinya begini, kalau saya, peninjauan ini untuk melihat progres pembangunan gedung yang dianggarkan dalam APBD Kaltim 2021. Ternyata di lapangan ada beberapa kendala teknis yang terjadi, seperti curah hujan tingi, bahan materil yang susah. Harusnya ini bisa diantisipasi," sebutnya.

Baca juga: DPRD Kaltim Gelar Rapat Paripurna ke-33, Pansus Barang Milik Daerah Laporkan Hasil Kerja

Karena itu, politikus Golkar ini menyatakan pesimistis dengan proyek pembangunan tersebut dapat selesai tepat waktu, karena prgres pembangunan masih di bawah 50 persen dan masih cukup banyak yang belum terbangun.

"Nanti kita akan undang pihak terkait untuk menjelaskan lebih detail pada 28 Desember mendatang. Nah, kelanjutannya bagaimana, akan kita bahas setelah pihak terkait menyampaikan atau mempresentasikan secara lengkap kepada Komisi III," tegasnya.

Pria yang akrab disapa Hasan ini juga mengaku sedikit kecewa, karena pembangunan yang dilakukan pemerintah tanpa adanya koordinasi dengan DPRD Kaltim, dalam hal ini Komisi III yang membidangi.

"Ini yang pertama terjadi di Komisi III, bahwa ada satu gedung yang dibangun tanpa ada pembicaraan dengan mitra kerja. Termasuk RS Korpri ini, kita di Komisi III tidak pernah membahas. Ya, dampaknya seperti saat ini. Kita sama-sama melihat bahwa pasti akan terjadi keterlambatan, dan asistensi dari komisi III baru ini yang bisa kita lakukan," jelas Hasan.

Baca juga: Optimalisasi Tugas dan Fungsi, Anggota DPRD Kaltim Ikuti Training dan Workshop

Dirinya berharap ke depannya, pembangunan infrastruktur apapun yang menggunakan APBD harusnya dikomunikasikan dengan legislatif, atau paling tidak dengan mitra kerja yang membidangi pembangunan seperti Komisi III.

"Jadi, setiap pembangunan yang ada bermitra dengan Komisi III, termasuk pembangunan gedung RS Korpri ini, setidaknya dibahas dengan kemitraan sehingga kita mulai pembangunan itu dengan baik," tandasnya. (adv)

Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved