Breaking News:

Pilpres 2024

Siapa Mau Jegal Prabowo Subianto? Baliho Capres Gerindra Bareng Presiden Jokowi Bermunculan

Siapa mau jegal Prabowo Subianto? Baliho capres Gerindra bareng Presiden Joko Widodo bermunculan.

Tribunnews.com/Hasanuddin A
Baliho bergambar Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang dipajang di kawasan Lebak Bulus, Jakarta, Kamis (22/9/2022). Partai Gerindra akan menempuh jalur hukum ihwal pemasangan baliho untuk menjegal Prabowo Subianto maju sebagai capres dalam kontestasi Pilpres 2024 mendatang. 

TRIBUNKALTIM.CO - Siapa mau jegal Prabowo Subianto? Baliho capres Gerindra bareng Presiden Joko Widodo bermunculan.

Bermunculannya baliho Prabowo-Jokowi disebut sebagai salah satu manuver politik.

Padahal Pemilu 2024 masih satu setengah tahun lagi.

Pun begitu pendaftaran Calon Presiden (Capres) dan Calon Wakil Presiden (Cawapres) 2024 baru akan dibuka pada 19 Oktober 2023.

Ini penjelasan pengamat politik terkait munculnya baliho Prabowo - Jokowi.

Baca juga: Prabowo Bongkar Kehebatan Jokowi, Ketum Gerindra: Saya Mantan Jenderal Tapi Ilmu Jokowi di Atas Saya

Pengamat Politik yang juga Direktur Eksekutif Suara Politik Publik (SPP) Asrudin Azwar mengungkapkan, manuver ini biasanya dilakukan dengan maksud untuk mencapai tujuan politik tertentu dari pihak-pihak politik tertentu yang berkepentingan secara politik.

"Namun soalnya adalah, manuver tersebut dilakukan oleh apa yang saya sebut sebagai tangan tak terlihat dalam politik (Invisible Hands in Politics) dan dilakukan dengan cara-cara illegal, serta bertentangan dengan semangat demokrasi."

"Lebih tepatnya berorientasi kekuasaan dan menjauh dari kepentingan publik (public interest)," ujarnya kepada Tibunnews.com, Senin (26/9/2022).

Dalam dunia politik praktis, manuver semacam ini kerap dilakukan.

Asrudin mencontohkan, belum lama ini, misalnya, muncul sejumlah baliho yang terpasang di sejumlah wilayah yang dinilai telah merugikan tokoh politik dari Partai Gerindra.

Dalam baliho tersebut terpajang foto Joko Widodo (Jokowi) dan Prabowo Subianto bersalaman.

Kemudian di dalamnya terdapat kutipan dari Prabowo yang bertuliskan 'Saya mengakui kepemimpinan kenegaraan Pak Jokowi'.

"Padahal pemasangan baliho itu tidak berasal dari Gerindra dan tentu saja bukan merupakan bagian dari program kampanye Gerindra."

"Tapi dilakukan oleh tangan tak terlihat dalam politik," katanya.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved