Teror Bom Surabaya

Sepenggal Kisah Tentang Daniel, 'Little Hero' yang Mengadang Mobil Pelaku Bom Bunuh Diri di GPPS

Salah satu dari empat korban adalah seorang remaja laki-laki bernama Daniel. Ia diketahui sebagai juru parkir yang sempat mengadang

Sepenggal Kisah Tentang Daniel, 'Little Hero' yang Mengadang Mobil Pelaku Bom Bunuh Diri di GPPS
TribunJatim.com/Facebook
Danie, korban teror bom bunuh diri di Gereja Pantekosta Pusat Surabaya 

TRIBUNKALTIM.CO - Empat korban meninggal dunia di lokasi ledakan bom Gereja Pantekosta Pusat Surabaya (GPPS), Jalan Arjuno menyimpan sebuah cerita.

Salah satu dari empat korban adalah seorang remaja laki-laki bernama Daniel.

Ia diketahui sebagai juru parkir yang sempat mengadang Toyota Avanza yang meledak di GPPS, Jl. Arjuno, Surabaya, Minggu (13/5/2018).

Pasca kejadian itu keluarganya sempat mencari kepastian dan keberadaan Daniel.

Daniel Agung Putra Kusuma sudah dalam kondisi tak dapat dikenali lagi.

Akhirnya jasad Daniel dapat diidentifikasi dari hasil DNA dan kecocokan gigi.

Melansir Tribunnews.com dari keterangan Agus paman korban, pada saat ibadat Minggu, mobil tidak boleh parkir di dalam, hanya motor yang boleh parkir.

Daniel telah berusaha menghadang mobil yang tiba-tiba nyelonong menerobos gerbong gereja yang terbuka.

Meninggalnya Daniel diiringi duka mendalam dari keluarga korban.

Sekitar pukul 18.30 WIB, pihak RS Bhayangkara menyerahkan jenazah Daniel kepada keluarganya.

Halaman
1234
Penulis: Alfiah Noor Ramadhany
Editor: Alfiah Noor Ramadhany
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About us
Help