Kantor Pemerintahan di Balikpapan Dianggap Belum Ramah Kaum Disabilitas

Akses secara leluasa bagi kalangan disabilitas masih banyak kekurangan, belum bisa diharapkan secara maksimal di Kota Balikpapan.

Kantor Pemerintahan di Balikpapan Dianggap Belum Ramah Kaum Disabilitas
Tribun Kaltim/Budi Susilo
Sugianto bersama rekannya kalangan disabilitas, berdiskusi bersama DPRD Balikpapan dan Universitas Brawijaya di Hotel Platinum Balikpapan, Jl Soekarno Hatta pada Selasa (11/7/2018). 

TRIBUNKALTIM.CO BALIKPAPAN -Perkumpulan Penyandang Disabilitas Indonesia wilayah Kota Balikpapan menyatakan, kota minyak Balikpapan sampai sejauh ini masih dianggap belum ramah terhadap para penyandang disabilitas.

Akses secara leluasa bagi kalangan disabilitas masih banyak kekurangan, belum bisa diharapkan secara maksimal di Kota Balikpapan.

Hal ini disampaikan Sugianto, Ketua Perkumpulan Penyandang Disabilitas Indonesia wilayah Balikpapan, saat bersua dengan Tribunkaltim.co di Hotel Platinum Balikpapan usai diskusi bersama DPRD Balikpapan dan Universitas Brawijaya, Selasa (11/7/2018) siang.

Baca: Spanduk Dukungan Kepada Jokowi Sudah Tersebar di Samarinda

Ia menjelaskan, situasi dan kondisi untuk di perkotaan Balikpapan seperti kantor pemerintah daerah (pemda) selama ini dianggap belum terlalu ramah terhadap kalangan disabilitas.

Akses untuk masuk ke kantor-kantor pemerintahan masih dianggap sangat sulit bagi kalangan disabilitas.

"Kita mau ke kantor dinas sosial saja harus naik tangga, tidak ada jalur khusus. Apalagi kalau mau ketemu Walikota itu juga jalannya harus lewati lintasan tangga, harus jalan pakai tangan seperti kita main sirkus," ujarnya.

Baca: Nonton Video YouTube Tanpa Jejak? Sekarang Bisa Kok, Begini Caranya

Dia pun menginginkan ke depan pemerintah kota harus peka terhadap nasib para kalangan disabilitas terutama dalam hal rekrutmen calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) yang harus bisa mengakomodasi kalangan disabilitas.

"Kalau mau daftar CPNS terhalang oleh klausul tentang sehat jasmani. Saya sudah tiga kali ikut tes CPNS selalu gugur," ujar Sugianto.

Semestinya, tambah dia, pemerintah kota harus bisa menjembatani kalangan disabilitas untuk bisa masuk menjadi aparatur sipil negara dengan melihat kemampuan yang dimiliki para disabilitas sebab semua disabilitas mempunyai kelebihan masing-masing.

"Mudah-mudahan ke depan ada klausul CPNS yang dikhususkan memang untuk kalangan disabilitas," tegas Sugianto.

Baca: 12 Lurah tak Hadir, Yusran Minta AGM Evaluasi

Halaman
12
Penulis: Budi Susilo
Editor: Januar Alamijaya
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2018
About us
Help