Tak Ada Ampun, Seorang Polisi yang Bertugas di Polres Kutim Resmi Dipecat, Ini Kasusnya

Upacara PTDH digelar di halaman Mapolres Kutim dengan Inspektur upacara Kapolres AKBP Teddy Ristiawan, Rabu (6/2/2019).

Tak Ada Ampun, Seorang Polisi yang Bertugas di Polres Kutim Resmi Dipecat, Ini Kasusnya
TRIBUNKALTIM/MARGARET SARITA
Suasana upacara Pemberhentian Tidak Dengan Hormat (PTDH) pada Bripda Dimas yang dipimpin langsung Kapolres Kutim dan tanpa dihadiri yang bersangkutan, Rabu (6/2/2019). 

Tak Ada Ampun, Seorang Polisi yang Bertugas di Polres Kutim Resmi Dipecat, Ini Kasusnya

Laporan Wartawan Tribunkaltim.co, Margaret Sarita

TRIBUNKALTIM.CO, SANGATTA  - Seorang anggota polisi yang bertugas di Polres Kutai Timur (Kutim) atas nama Bripda Dimas Dharmawan diberhentikan secara tidak hormat.

Upacara Pemberhentian Tidak Dengan Hormat (PTDH) ini digelar di halaman Mapolres Kutim dengan Inspektur upacara Kapolres AKBP Teddy Ristiawan, Rabu (6/2/2019).

Bripda Dimas sendiri tidak hadir dalam upacara tersebut.

Dimas sebelumnya tertangkap tangan oleh petugas BNN Kalimantan Timur di Samarinda.

Ia ditangkap bersama tiga temannya, yang dua di antaranya, wanita. Mereka adalah,  Anita Anggreani (28), Santi Astuti (27) dan Surya Saputra.

Keempat terduga pengedar narkotika jenis sabu itu,  dibekuk pada Januari 2018, sekitar pukul 16.30 Wita di Jalan Arif Rahman Hakim.

Hasil penyidikan tim BNN Kaltim, Bripda Dimas punya peranan sentral di antara sindikat tersebut. Meski berada di Sangatta, ia merupakan pengendali beredarnya sabu di Samarinda.

Butuh Rp 40 Juta dan 150 Drum untuk Angkat Kapal yang Karam Akibat Meledaknya KM Amelia

Pembunuh Caleg di Balikpapan Dituntut Penjara Seumur Hidup, Istri Korban Kecewa dan Siap Banding

Pemberhentian dilakukan sesuai pasal  12 Ayat (1) Huruf a PP No 1/2003 tentang Pemberhentian Anggota Polri, dan Pasal 7 Ayat (1) huruf  b Perkap No 14/2011 tentang Kode Etik Profesi Polri karena melakukan tindak pidana narkoba dan diterbitkannya surat keputusan nomor KEP 21/I/2019  tanggal 16 Januari 2019.

"Pemecatan secara tidak hormat itu dilakukan lantaran anggota tersebut sudah terbukti menyalahgunakan narkoba jenis sabu-sabu," kata Kapolres Kutim, AKBP Teddy Ristiawan.

 Di hadapan seluruh personel Polres Kutim yang mengikuti upacara, Teddy menegaskan agar personelnya tidak main-main dengan narkoba.

Karena selain merupakan kesalahan fatal, pihaknya tidak akan memberi ampun.

Jika masih coba-coba, PTDH sudah di depan mata.

Julukannya Kota Minyak Tapi Antrean di SPBU Terus Terjadi, Komisi III Geram Sekaligus Prihatin

Ekonomi Kaltara Tumbuh 4,61 Persen, Usaha Konstruksi dan Irau di Malinau Disebut Punya Peran Penting

Halaman
12
Penulis: Margaret Sarita
Editor: Doan Pardede
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved