Bukan dari Bumi, Bukan Meteor, Ahli NASA pun Kaget Ungkap Fakta Di Balik Misteri Hajar Aswad Ini

Fakta-fakta itu di antaranya mengungkap bahwa Hajar Aswad bukanlah berasal dari bumi. Mereka menyebutnya sebagai batu yang paling tua di dunia,

HO
Suasana pengajian bakda sholat Subuh berjamaah di mushola Jabal Tzur, RT 20, Kelurahan Air Hitam, Samarinda, Minggu (18/2/208) dengan penceramah ustadz Sani bin Husain 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA - Hampir semua umat Muslim pernah mendengar nama batu Hajar Aswad. Bahkan sebagian sudah pernah menciumnya, atau berada dalam jarak yang sangat dekat dengannya.  Tetapi, mungkin banyak yang tidak tahu bahwa ada banyak sekali rahasia di dalamnya.

Hajar Aswad adalah sebuah batu berwarna berwarna hitam, agak kemerah-merahan, yang terletak di dinding kabah di Mekah. Ia merupakan situs suci, bahkan jauh sebelum masuknya Islam.

"Awalnya, berupa bongkahan utuh, berdiameter sekitar 30 cm, seperti ketika Nabi Ibrahim meninggikan Kabah. Namun setelah terjadi penjarahan dan berbagai peristiwa kriminal lainnya, batu ini kemudian pecah menjadi delapan, tujuh di antaranya berupa fragmen-fragmen kecil,' kata Ustadz Sani bin Husain dalam ceramahnya bakda salat Subuh berjemaah di mushola Jabal Tsur Perumahan Wartawan PWI Kaltim, Air Hitam, Jl Anang Hasyim, Samarinda, Minggu (18/2/2018).

Ustadz Sani bin Husain
Ustadz Sani bin Husain (HO)
Jamaah salat Subuh di mushola Jabal Tzur Komplek Perumahan Wartawan PWI Kaltim, RT 20 Kelurahan Air Hitam, Samarinda, Minggu (18/2/2018) mndengarkan tausiah yang disampaikan ustadz Sani bin Husain.
Jamaah salat Subuh di mushola Jabal Tzur Komplek Perumahan Wartawan PWI Kaltim, RT 20 Kelurahan Air Hitam, Samarinda, Minggu (18/2/2018) mndengarkan tausiah yang disampaikan ustadz Sani bin Husain. (Hand Out)

Pengungkapan misteri Hajar Aswad ini merupakan episode kedua yang dibawakan ustadz Sani dengan topik Mengungkap Misteri Rahasia & Kemuliaan Kabah di mushola yang sama. Pada pekan sebelumnya ia membedah misteri rahasia dan kemuliaan Kabah.

Menurut Ustadz Sani, ada banyak peristiwa yang menyebabkan pecahnya Hajar Aswad. Satu di antaranya adalah peristiwa penjarahan paling terkenal yang dilakukan oleh Bani Qarmati tahun 317 Hijriyah. Mereka sempat menguasai batu itu selama 22 tahun.

Belakangan pecahan-pecahan batu itu kemudian disatukan kembali dengan bingkai perak, lalu dipasangkan ke tempat asalnya.

Pertanyaan yang masih menggelayuti benak umat muslim hingga saat ini adalah, dari mana batu tersebut berasal?

Umat muslim meyakini batu tersebut berasal dari surga yang diturunkan ke bumi, dan kemudian ditemukan kembali oleh Nabi Ismail ketika ayahnya, Nabi Ibrahim kekurangan satu batu untuk meninggikan dinding Kabah. Hajar Aswad menjadi bagian tak terpisahkan dari Kabah, yang menandai awal dan akhir dari ritual tawaf.

Hajar Aswad adalah salah satu situs suci Islam yang paling dilihat, disentuh, dan dicium. Bahkan menurut Ustad Sani, jauh sebelum muncul peradaban Islam, ia telah menjadi pilar suci bagi masyarakat Arab. Kaum Quraish, sebelum Islam masuk, sudah lama menghormatinya.

Hajar Aswad. Awalnya berwarna putih susu dan bercahaya, kini makin menghitam
Hajar Aswad. Awalnya berwarna putih susu dan bercahaya, kini makin menghitam (Ficklr)

"Awalnya, tidak sehitam sekarang. Ia seputih susu dan bercahaya. Berubah menghitam seiring dengan dosa dan tingkat kejahatan umat manusia," jelas Ustadz Sani seraya mengutip HR TirmidziN0 877 yang  berbunyi: “Hajar Aswad turun dari surga padahal batu tersebut begitu putih lebih putih dari susu. Dosa manusialah yang membuat batu tersebut menjadi hitam."

Halaman
123
Editor: Achmad Bintoro
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved