Kelanjutan Program KOTAKU, DPUPR Samarinda Siapkan Rumah Murah untuk Relokasi

Kelanjutan program Pemerintah Kota Samarinda, Kota Tanpa Kumuh (KOTAKU) yang telah berlangsung sejak tahun 2016 yang lalu dan akan kembali dilanjutkan

Kelanjutan Program KOTAKU, DPUPR Samarinda Siapkan Rumah Murah untuk Relokasi
TribunKaltim.Co/Cahyo Wicaksono Putro
Kabid Pengairan Dinas PUPR Samarinda, Budi Tristriyono 

"Jadi kita sudah melakukan pendekatan, hanya saja, mereka ingin  bertemu dengan Pak Sekda atau Pak Walikota ya. Mungkin kalau Pak Sekda yang langsung kesana, atau Pak Wali lebih dihargai lah bahasanya. Mereka juga dapat lebih memahami tujuan dari program KOTAKU ini," tandasnya.

Kemudian alasan lain penolakan masyarakat dari relokasi yang akan dilakulan pemerintah ialah, karena lokasi unit relokasi yang dianggap jauh dan biaya sewa yang dianggap masih mahal oleh penduduk di bantaran Sungai Karang Mumus.

"Kalau tuntutannya masih sama dengan yang dulu, seperti di segmen 1 dan segmen dua, tepatnya Jembatan 1 dan Jembatan 2. Tekait masalah hibah rumah itukan, nah sekarang kan hibah rumah sudah tidak diperbolehkan.

Ada 84 unit rumah  yang sudah disiapkan, tapi itu tadi karena dikenai biaya sewa, dan lagi mereka menganggap lokasinya terlalu jauh dan sebagainya maka mereka menolak relokasi," jelasnya.

"Mungkin nanti perencanaannya bakal kita matangkan dulu, agar berjalannya lebih baik dari sebelumnya. Dan tanggal 13 nanti saya akan ke pusat, untuk kembali membahas masalah ini, semoga ada titik temu," harapnya.

Budi mengatakan, pada 13 Mei nanti dirinya mewakili DPUPR Samarinda akan kembali membahas ini bersama Pemerintah Pusat agar secepatnya mendapat keputusan terkait kelanjutan program KOTAKU.

"Di sana juga nanti kita sekaligus membahas persiapan untuk segmen 2, nah segmen 2 ini lokasinya ada di belakang Pasar Segiri, yang eks kebakaran kemarin itu. Karena kalau di bantaran sungai ini kan kendalanya banyak, jadi nanti kita coba bawa konsultan ke sana," paparnya.

Kemudian DPUPR berencana akan menambahkan program rumah murah kedalam program KOTAKU, agar dapat mempermudah proses relokasi kepada penduduk bantaran SKM.

"Kita kan dapat bantuan dari provinsi juga untuk proses pembangunan rumah murah, ini juga salah satu program pemerintah provinsi yang disubsidi dari pemerintah pusat.

Nah ini akan kita coba sambungkan, jadi warga yang dari bantaran nanti, bisa secara bertahap pindah kesana untuk kredit rumah murah," ungkap Budi.

Halaman
1234
Penulis: Cahyo Wicaksono Putro
Editor: Samir Paturusi
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved