PKB tak Keberatan ada Gerindra dan Demokrat dalam Koalisi Jokowi, Asalkan . . .

Anggota Dewan Syuro PKB Maman Imanulhaq menyerahkan sepenuhnya kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) membangun komunikasi dengan Partai Politik

PKB tak Keberatan ada Gerindra dan Demokrat dalam  Koalisi Jokowi, Asalkan . . .
KOMPAS.com/Ihsanuddin
Presiden Joko Widodo bertemu Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto, di Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (11/10/2019). 

TRIBUNKALTIM.CO - Anggota Dewan Syuro PKB Maman Imanulhaq menyerahkan sepenuhnya kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) membangun komunikasi dengan Partai Politik (Parpol) di luar partai koalisi.

Sebelumnya Presiden Joko Widodo ( Jokowi) menggelar pertemuan dengan dua pimpinan Parpol di luar koalisi dalam dua hari terkahir ini.

 Setelah menggelar pertemuan dengan Ketua Umum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Kamis (10/10/2019), Jokowi menggelar pertemuan dengan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto, Jumat (11/10/2019).

 9 Nama Pengusaha yang Masuk dalam Kandidat Calon Menteri Jokowi

 Sikap Politik Gerindra Diumumkan Sebelum Pelantikan Jokowi, Ini Alasan Prabowo Pilih Tanggal 17

 Beber Alasan Jokowi Akan Lebih Berhasil Bila Gerindra Tetap Oposisi, Pengamat: Bisa Jadi Vitamin

Menurut Maman, baik Gerindra maupun Demokrat bisa saja masuk ke dalam koalisi pemerintah selama memiliki visi yang sama dengan Jokowi dan Maruf Amin.

"Jadi jangan sampai kita yang sudah terus terusan memenangkan Pilpres kemarin janji janji kepada rakyat nawacita jilid dua itu, jangan sampai terganggu oleh manuver pribadi yang berbeda denfan Jokow-Maruf-Amin. Jadi syaratnya adalah dia mau bekerja untuk rakyat," kata Maman di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (11/10/2019).

PKB menurut Maman tidak keberatan apabila Gerindra atau Demokrat masuk ke dalam pemerintahan.

Asalkan, masuknya ke dua partai tersebut tidak menghambat program Jokowi.

"Ini adalah hak prerogatif presiden asal sekali lagi ini semua bekerja untuk rakyat tidak boleh ada intrik," katanya.

PKB sendiri menurut Maman, belum mengetahui komposisi menteri untuk kabinet mendatang.

Termasuk jatah partainya dalam kabinet Jokowi-Maruf Amin.

"Oh kalau komposisinya belum ya. Karena kemarin misalnya di rapat kami di DPP, Cak Imin bilang komunikasi terus dilakukan dan tentu semua partai akan menyerahkan semuanya kepada prerogatif presiden," katanya.

Halaman
1234
Editor: Januar Alamijaya
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved