Breaking News:

Marshanda Berkostum Snow White Datangi Walikota Balikpapan, Serahkan Seluruh Tabungan Bantu Beli APD

Bantuan bagi para medis sebagai garda depan dalam hal penanggulangan covid-19 terus mengalir dari beberapa kelompok hingga perseorangan, salah satunya

Editor: Rahmad Taufiq
TRIBUNKALTIM.CO/BELLA EVANGLISTA
Marshanda datang ke Kantor Walikota Balikpapan Rizal Effendi sambil membawa tabungan yang ingin disumbangkannya untuk pembelian APD bagi tim medis, Minggu (19/4/2020). 

TRIBUNKALTIM.CO, BALIKPAPAN- Wabah Virus Corona yang melanda negeri ini tengah menjadi perhatian publik. 

Bantuan bagi para medis sebagai garda depan dalam hal penanggulangan covid-19 terus mengalir dari beberapa kelompok hingga perseorangan, salah satunya penyediaan Alat Pelindung Diri (APD).

Hal ini juga menggugah simpati Marshanda yang ingin pula membantu dengan menyerahkan seluruh tabungannya buat membantu tim medis.

Aksi sosial guna memutus rantai penyebaran covid-19 atau Virus Corona di Kota Balikpapan, Provinsi Kalimantan Timur bisa dilakukan oleh siapa saja, tidak hanya oleh orang dewasa, bahkan oleh anak kecil sekali pun.

Salah satu contohnya adalah aksi sosial yang dilakukan oleh seorang murid TK (Taman Kanak-kanak) Hang Tuah Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, Marshanda Tumangger (5), Minggu (19/4/2020).

Sore itu, gadis kecil yang akrab disapa Baby Dee tersebut, terlihat datang ke kantor Walikota Balikpapan dengan menggunakan kostum Snow White sambil memeluk celengan tabungannya yang berbentuk tabung LPG 3 Kg.

Ditemani sang kakak dan ibunya, Chita Wijaya, ia datang dengan maksud ingin menyerahkan tabungan berjumlah 439.050 ribu rupiah tersebut kepada Walikota Balikpapan, Rizal Effendi, untuk digunakan membeli Alat Pelindung Diri (APD) bagi tim medis.

Baby Dee datang ke kantor Walikota Balikpapan sambil membawa tabungan yang ingin ia sumbangkan untuk pembelian APD bagi tim medis, Minggu (19/4/2020).
Baby Dee, sapaan akrab Marshanda, datang ke kantor Walikota Balikpapan sambil membawa tabungan yang ingin disumbangkannya untuk pembelian APD bagi tim medis, Minggu (19/4/2020). (TRIBUNKALTIM.CO/BELLA EVANGLISTA)

"Awalnya, kami sekeluarga sedang berkumpul dan menonton Mata Najwa edisi Setop Stigma Corona yang bercerita tentang pengalaman Muhammad Nursyamsurya, sopir mobil jenazah yang meminta agar orang-orang tetap tinggal di dalam rumah," tutur Chita Wijaya.

Sambil menonton, kami sekeluarga menangis. Lalu kemudian tiba-tiba Baby Dee datang sambil membawa tabungannya dan bilang kalau dia ingin memberikan uangnya ke bapak itu.

Ini sebenarnya uang tabungan yang akan digunakan oleh Baby Dee untuk berlibur ke Sulawesi. "Namun karena adanya imbauan pemerintah agar masyarakat tetap tinggal di rumah, kami tidak jadi pergi," kata Chita Wijaya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved