Breaking News:

Di Mata Najwa, Erick Thohir Blak-blakan Jawab soal Rangkap Jabatan dan Orang Titipan Partai di BUMN

Sempat ramai jadi bahan pembahasan di media, akhirnya di Menteri BUMN Erick Thohir blak-blakan menjawab soal rangkap jabatan dan orang titipan partai

Youtube Mata Najwa
Menteri BUMN Erick Thohir di Mata Najwa, Rabu (6/8/2020). Ia blak-blakan menjawab soal rangkap jabatan dan orang titipan partai di BUMN 

TRIBUNKALTIM.CO - Sempat ramai jadi bahan pembahasan di media, akhirnya di Menteri BUMN Erick Thohir blak-blakan menjawab soal rangkap jabatan dan orang titipan partai di BUMN. 

Erick Thohir memberi tanggapan atas sejumlah kritikan terkait pengisian dan rangkap jabatan Komisaris di BUMN tersebut dalam program Mata Najwa.

Tak hanya soal rangkap jabatan, Erick juga angkat bicara soal orang-orang titipan partai di BUMN. 

Di Mata Najwa Dahlan Iskan Bikin Erick Thohir Tak Berkutik, Tak Bisa Dilawan, Bos BUMN Punya 3 Modal

Kabar Gembira di Mata Najwa, Erick Thohir Bocorkan Jadwal Karyawan Swasta Dapat Bansos Pemerintah

Terkuak di Mata Najwa, Nadiem Rupanya Punya Kabar Gembira untuk Guru Honorer, Kini Tergantung Kepsek

Mata Najwa Malam Ini Najwa Shihab Soroti Kontroversi Menteri Jokowi, Nadiem Makarim dan Erick Thohir

 

Soal rangkap jabatan Komisaris di BUMN, Erick Thohir mengatakan hal itu sudah terjadi sejak dulu.

Jika ingin dikoreksi, maka harus dilakukan secara menyeluruh.

"Rangkap jabatan (Komisaris) ini jangan seakan-akan pada zaman sekarang, tetapi sudah terjadi berapa puluh tahun lalu."

"Jadi, kalau ada kritik-kritik seperti itu, rangkap jabatan, kalau mau dikoreksi ya harus menyeluruh," kata Erick dalam program Mata Najwa, Rabu (5/8/2020) malam sebagaimana dikutip dari Youtube Mata Najwa.

Di sisi lain, Erick Thohir meminta BUMN tidak disamakan dengan perusahaan swasta pada umumnya.

Hal ini karena di BUMN, ada penugasan negara yang memerlukan koordinasi dengan kementerian terkait.

"Kalau kita lihat juga, jangan lupa, BUMN itu punya keunikan di mana kita banyak sekali penugasan negara. Contoh, kalau kita bicara misalnya Pelindo banyak sekali penugasan negara yang harus kita lakukan untuk menjaga suplai dan demand-nya.

Halaman
1234
Editor: Rita Noor Shobah
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved