Breaking News:

Industri Sawit Bisa Penuhi Kebutuhan Domestik Juga Dunia

Wakil Ketua Umum KADIN bidang Agribisnis, Pangan dan Kehutanan Franky O. Widjaja mengatakan, bahwa industri sawit tidak hanya menopang perekonomian.

TRIBUNKALTIM.CO/HO
Industri kelapa sawit ini berpotensi besar di Indonesia yang diyakini dapat memenuhi kebutuhan domestik dan kuasai pasar dunia. 

TRIBUNKALTIM.CO,BALIKPAPAN - Wakil Ketua Umum KADIN bidang Agribisnis, Pangan dan Kehutanan Franky O. Widjaja mengatakan, bahwa industri sawit tidak hanya menopang perekonomian.

Industri kelapa sawit juga mendorong kesejahteraan rakyat sebagai sektor yang padat karya.

Ia membeberkan, setidaknya 16 juta masyarakat Indonesia bergantung hidup terhadap industri kelapa sawit, baik langsung maupun tidak langsung.

Selain itu, dengan peningkatan populasi dunia dan permintaan pasar akan minyak nabati, Franky mendorong industri sawit untuk menopang ketahanan pangan dunia.

Baca Juga: Dorong Kreativitas Pelajar, Bank Indonesia Balikpapan Gelar Festival Cerita Literasi Uang Rupiah

Baca Juga: Perkembangan Inflasi, Bank Indonesia Ungkap Kaltara Alami Inflasi 0,54 Persen

Baca Juga: Peresmian Kas Titipan Bank Indonesia di Kabupaten Nunukan, Penggunaan Rupiah Meningkat di 2019

"Sawit sebagai minyak nabati yang paling produktif dan efisien dibandingkan minyak nabati lainnya sehingga mampu memenuhi kebutuhan pasar dunia," ujar Franky secara daring, Minggu (6/12/2020).

Minyak sawit memproduksi setidaknya 5 ton per hektar per tahun, sehingga hanya membutuhkan 40 juta hektar untuk memenuhi kebutuhan pangan dunia.

Sementara itu, kedelai dengan produksi rata-rata produksinya 0,45 MT/ha per tahun maka membutuhkan 445 juta hektar lahan.

Halaman
12
Penulis: Heriani AM
Editor: Samir Paturusi
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved