Breaking News:

Berita Balikpapan Terkini

Arnesta Batik Balikpapan Akui Pesanan Turun 50 Persen, Tetap Optimistis 2021 Kembali Normal

Tahun 2021 masih masih menjadi tahun yang menantang untuk pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

TRIBUNKALTIM.CO/HERIANI
Pemilik Arnesta Batik, Ronest Triyono.TRIBUNKALTIM.CO/HERIANI 

TRIBUNKALTIM.CO,BALIKPAPAN- Tahun 2021 masih masih menjadi tahun yang menantang untuk pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

Karena itu, optimisme harus dibangun.

Data Kementerian Koperasi dan UKM menyebutkan, 90 persen kegiatan UMKM terganggu akibat pandemi virus corona (Covid-19).

Banyak faktor yang membuat daya tahan UMKM tak seperti krisis-krisis sebelumnya.

Baca juga: Thohari Aziz Wafat, Pengamat Hukum dari Unmul Angkat Bicara Soal Pelantikan Walikota Balikpapan

Baca juga: Perpanjangan PPKM Berlaku Mulai Hari Ini, 4 Parameter Tunjukkan Kondisi Balikpapan Saat Ini

Sebut saja pada 1998 dan 2008, di mana UMKM mampu menjadi motor penggerak perekonomian disaat hampir semua perusahaan konglomerasi kolaps. Saat itu UMKM cukup tahan banting.

Berbeda halnya saat ini. UMKM masih menghadapi masa sulitnya termasuk Arnesta Batik Balikpapan.

Industri yang beralamat di Jl Mulawarman I No 02, Kelurahan Sepinggan Raya Balikpapan, merupakan pelopor brand batik lokal di Bumi Etam dan Kota Beriman.

Adalah Ronest Triyono. Seorang perantau dari tanah Jawa.

Ia yang memang dasarnya gemar menggambar, berniat ingin mengembangkan ciri khas berupa kain Indonesia yang bergambar dengan menerakan malam itu di Kaltim.

"Ke sini (Balikpapan) tahun 2001. Namun waktu itu bawa motif bukan khas Kaltim bukan Balikpapan. Dan memang belum ada (motif khas)," ujar Ronest yang ditemui di ruang kerjanya, Minggu 31 Januari 2021.

Halaman
123
Penulis: Heriani AM
Editor: Samir Paturusi
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved