Breaking News:

Berita Kaltim Terkini

Kejati Kaltim Lacak Aset Mantan Dirut PT MGRM, Kasus Iwan Ratman Bergulir, Bidik Tanah di Kalbar

Kejati Kaltim terus melacak keberadaan aset yang diduga juga berkait dengan dugaan korupsi yang menjerat mantan Dirut PT MGRM, Iwan Ratman.

Penulis: Mohammad Fairoussaniy
Editor: Mathias Masan Ola
TRIBUNKALTIM.CO/NEVRIANTO HARDI PRASETYO
DUGAAN KORUPSI - Petugas Kejati Kaltim membawa pelaku dugaan tindak pidana korupsi proyek tangki tanam BBM fiktif , IR menuju mobil tahanan  selanjutnya dibawa ke tahanan Mapolresta Samarinda, Kamis (18/2/2021) lalu. TRIBUNKALTIM.CO/NEVRIANTO HARDI PRASETYO 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA - Kejati Kaltim terus melacak keberadaan aset yang diduga juga berkait dengan dugaan korupsi yang menjerat mantan Dirut PT MGRM, Iwan Ratman.

Perkara dugaan korupsi senilai Rp 50 miliar ini sudah berjalan sejak Jumat, 8 Januari 2021 lalu.

Dua pekan menghimpun saksi dan alat bukti, persisnya pada Selasa, 22 Januari 2021.

Baca juga: Dugaan Korupsi PT MGRM, Penyelidikan Masih Berlanjut, Kajati Kaltim: Kemungkinan Tersangka Baru Ada

Tim penyidik Kejati Kaltim telah membuat kesimpulan jika dalam tubuh PT  Mahakam Gerbang Raja Migas (PT MGRM) telah terjadi sebuah tindak pidana. 

Penyitaan aset sudah dilakukan saat tim penyidik mendatangi kediaman dan kantor tersangka Iwan Ratman di Jakarta, pada tanggal 24 dan 25 Februari 2021 lalu.

"Sampai dengan saat ini kami terus melakukan pelacakan aset ini, aset yang bersangkutan kami kumpulkan," jelas Kepala Kejati Kaltim Deden Riki Hayatul Firman melalui Kepala Seksi Penerangan Hukum (Kasi Penkum) Kejati Kaltim, Abdul Faried, Senin (15/3/2021).

Baca juga: Kejati Kaltim Datangi Kantor PT MGRM, Sita Barang Terkait Dugaan Korupsi Mantan Dirutnya

"Kalau toh kita menetapkan tersangka dan ada indikasi kerugian negara, kemudian kerugian tersebut tidak dapat dipulihkan, menjadi tidak jelas," jelas Abdul Faried.

Pengumpulan aset ini bertujuan untuk mengetahui mana saja yang sudah menjadi milik tersangka dan memastikan aset tersebut apakah ada indikasi dengan perkara dugaan korupsi yang sedang dijalani oleh Iwan Ratman.

"Pada intinya, kita saat ini terus melacak keberadaan aset-aset yang ada, terus yang terindikasi dipindahkan ke orang lain, misalnya ke saudara-saudaranya, kita lacak semua. Kami terus bekerja sampai saat ini," sebut Abdul Faried.

Petugas Kejati Kaltim membawa pelaku dugaan tindak pidana korupsi proyek tangki tanam BBM fiktif , IR menuju mobil tahanan  selanjutnya dibawa ke tahanan Mapolresta Samarinda, Kamis (18/2/2021) lalu. TRIBUNKALTIM.CO/NEVRIANTO HARDI PRASETYO
Petugas Kejati Kaltim membawa pelaku dugaan tindak pidana korupsi proyek tangki tanam BBM fiktif , IR menuju mobil tahanan  selanjutnya dibawa ke tahanan Mapolresta Samarinda, Kamis (18/2/2021) lalu. TRIBUNKALTIM.CO/NEVRIANTO HARDI PRASETYO (TRIBUNKALTIM.CO/NEVRIANTO HARDI PRASETYO)

Mengenai pemanggilan saksi-saksi yang diperiksa menyangkut kasus ini, Kejati Kaltim sudah memanggil beberapa orang yang mengetahui seluk-beluk pekerjaan Iwan Ratman saat menjabat, menghimpun saksi dari kerabat hingga dari pihak perusahaan.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved