Breaking News:

Berita Kaltim Terkini

Gubernur Kaltim Isran Noor Berniat Adopsi Vino Bocah Yatim Piatu di Kubar, Ini Tanggapan Keluarga

Bocah malang tersebut menjadi yatim iatu karena kedua orangtuanya meninggal dalam waktu selang sehari akibat terpapar Covid-19.

Penulis: Jino Prayudi Kartono | Editor: Adhinata Kusuma
TRIBUNKALTIM.CO/TANGKAPAN LAYAR SAPA MALAM KOMPAS TV
Gubernur Kaltim Isran Noor memberikan keterangan dalam acara Sapa Malam Kompas TV Jumat (23/7/2021). Ia berencana akan mengadopsi Vino, bocah yatim piatu dikarenakan orangtua meninggal terpapar Covid-19. TRIBUNKALTIM.CO/TANGKAPAN LAYAR SAPA MALAM KOMPAS TV 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA - Alviano Dafa Raharjo alias Vino bocah yatim piatu di Kutai Barat menjadi perhatian publik.

Bocah malang tersebut menjadi yatim iatu karena kedua orangtuanya meninggal dalam waktu selang sehari akibat terpapar Covid-19.

Atas kejadian tersebut Gubernur Kalimantan Timur (Kaltim) mengambil langkah terkait masa depan si Vino.

Mantan Bupati Kutai Timur ingin mengadopsi Vino.

Bahkan jika Vino benar-benar mau diadopsi, Gubernur mengaku akan merawat dan memberikan pendidikan hingga perguruan tinggi.

"Sudah bicara dengan istri saya, saya ambil dia sebagai anak angkat saya sendiri. Saya enggak mikir legal atau enggak legal, saya ingin anak itu bisa berkembang seperti biasa dengan kondisi saat selama ini dia baik-baik saja tidak merasa tertekan tidak merasa sedih," ucap Isran Noor ketika memberikan keterangan dalam acara Sapa Malam Kompas TV, Jumat (23/7/2021).

Baca juga: Terkumpul Rp 60 Juta untuk Bocah Yatim Piatu Sebatang Kara akibat Covid-19 di Kutai Barat

Sementara itu Paman Vino, Margono berterimakasih atas niat baik Gubernur Isran Noor.

Hanya saja pihak keluarga akan berbincang terkait keputusan Isran Noor.

Sebab hak asuh Vino saat ini berada di neneknya yang ada di Jawa.

"Kami selaku keluarga terimakasih ke pak Gubernur sekaligus mohon maaf sebesar-besarnya masalah itu pihak keluarga belum bisa memberikan sebuah jawaban. Karena posisi Vino yang lebih berkuasa atas hak asuh itu mbahnya di Jawa. Kalau masalah itu kami rundingkan dulu dengan yang berhak," ucapnya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved