Breaking News:

Ekonomi dan Bisnis

DPR RI Tuding Perilaku Korupsi Hambat Investasi, Bukan karena Upah Buruh yang Tinggi

Upah buruh yang murah bukan menjadi penentu maraknya kegiatan investasi di Indonesia, bukan juga untuk mendorong pertumbuhan ekonomi

Editor: Budi Susilo
TRIBUNNEWS.COM
Ilustrasi uang rupiah. DPR RI menganalisis, upah rendah juga tidak menjamin pertumbuhan ekonomi dan investasi menjadi semakin baik. 

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Upah buruh yang murah bukan menjadi penentu maraknya kegiatan investasi di Indonesia, bukan juga untuk mendorong pertumbuhan ekonomi

Penyebab lesunya investasi dan kendurnya pertumbuhan ekonomi karena perilaku yang korup. 

Demikian disampaikan oleh DPR RI, Obon Tabroni, yang memberi tanggapan soal upah minimum tahun 2022 di Indonesia, Minggu (21/11/2021).

Ia menegaskan upah rendah juga tidak menjamin pertumbuhan ekonomi dan investasi menjadi semakin baik.

Baca juga: UMP Kaltara 2022 Naik Rp 15.934, FKUI Akui Tak Keberatan

Baca juga: UMP Kaltara 2022 Naik Rp 15.934, Kadis Haerumuddin: Pak Gubernur Sudah Tanda Tangan

Baca juga: UMP Kaltim 2022 Naik Rp 50 Ribu, Pemprov Minta Perusahaan yang Keuangannya Baik Jangan Terlalu Pelit

"Jangan salah mengobati yang sakit di mana yang diobati dimana. Berdasarkan kajian World Economic Forum, maraknya korupsi justru merupakan penghambat utama investasi di Indonesia," tuturnya.

Praktik korupsi mengakibatkan beberapa dampak buruk terhadap investor.

Dampak tersebut antara lain dapat memunculkan persaingan tidak sehat, distribusi ekonomi yang tidak merata, tingginya biaya ekonomi, memunculkan ekonomi bayangan.

"Menciptakan ketidakpastian hukum, dan tidak efisiennya alokasi sumber daya perusahaan," tambah Odon.

Baca juga: UMP Kaltim 2022 Naik 1,11 Persen, Ketua Apindo Sebut Belum Tepat Waktunya, Pengusaha Baru Bangkit

Menurutnya, upah yang rendah justru akan membuat daya beli buruh merosot jatuh.

Karena buruh tidak memiliki daya beli, maka tingkat konsumsi juga akan turun. Imbasnya, pertumbuhan ekonomi akan terhambat.

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved