Ekonomi dan Bisnis

Harga Minyak Goreng Curah Belum Turun, Pemerintah Perlu 3 Jurus untuk Mengatasinya

Harga minyak goreng curah sejauh ini belum ada perubahan dinilai masih dalam keadaan tinggi belum turun harga. 

Editor: Budi Susilo
TRIBUNKALTIM.CO/BUDI SUSILO
ILUSTRASI Minyak goreng curah. Harga minyak goreng curah sejauh ini belum ada perubahan dinilai masih dalam keadaan tinggi belum turun harga.  

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Harga minyak goreng curah sejauh ini belum ada perubahan dinilai masih dalam keadaan tinggi belum turun harga. 

Jika dilakukan pencabutan larangan ekspor CPO maka harus dibarengi dengan perbaikan signifikan, terutama dari sisi distribusi dan mekanisme pengendalian harga.

Pemerintah disarankan menjalankan tiga strategi mengatasi persoalan minyak goreng, seiring tidak efektifnya larangan ekspor minyak kelapa sawit (CPO) dan turunnya hingga saat ini.

Anggota Komisi VI DPR Amin Ak mengatakan, tidak efektifnya kebijakan larangan ekspor CPO karena sampai saat ini harga minyak goreng curah tetap di atas Rp 14 ribu per liter.

Baca juga: Keran Ekspor CPO Dibuka Kembali, IKappi Ingat Minyak Goreng Curah Belum Melimpah

Baca juga: Harga Anjlok, Apkasindo Paser Tuntut Kebijakan Larangan Ekspor CPO Ditinjau Ulang

Baca juga: Sepekan Diperiksa Intensif, Kapal Bermuatan 4.100 Ton CPO Dilepas di Perairan Balikpapan

Sementara itu, kata Amin, negara kehilangan pemasukan, baik devisa ekspor maupun pungutan ekspor yang dikelola Badan Pengelola Dana Pungutan Kelapa Sawit (BPDPKS).

“Kebijakan (larangan) ekspor juga membuat harga CPO global naik karena saat ini dimonopoli Malaysia. Ini salah satu alasan mengapa harga minyak goreng tak kunjung turun meski CPO dilarang diekspor, karena patokan harganya tetap saja mengacu ke harga internasional,” kata Amin, Rabu (19/5/2022).

Menurut Amin, jika dilakukan pencabutan larangan ekspor CPO maka harus dibarengi dengan perbaikan signifikan, terutama dari sisi distribusi dan mekanisme pengendalian harga.

Oleh sebab itu, Amin menyodorkan tiga strategi untuk perbaikan sistem distribusi dan pengendalian harga.

Pertama, pemerintah harus membenahi distribusi minyak goreng curah untuk kebutuhan masyarakat berpenghasilan rendah dan pelaku usaha mikro.

Baca juga: Berikut Ini Deretan Kekuatan Ekonomi Paser, dari CPO hingga Dermaga

"Persoalan utama krisis minyak goreng, khususnya untuk dua kelompok masyarakat tersebut adalah persoalan distribusi bukan produksi," kata Amin.

Halaman
123
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved