Fasilitasi Pengurusan Sertifikat Halal, PKT Gelar Bimtek Bagi 25 UMKM Binaan

PKT menggelar bimbingan teknis sertifikasi halal bagi 25 pelaku UMKM binaan di Kota Bontang guna meningkatkan pemahaman mitra binaan.

Editor: Diah Anggraeni
HO/PKT
PKT menggelar bimbingan teknis sertifikasi halal bagi 25 pelaku UMKM binaan di Kota Bontang, Kamis (14/7/2022). Bimtek yang bekerja sama dengan LPPOM MUI Provinsi Kaltim ini bertujuan meniningkatkan pemahaman dan kompetensi mitra binaan dalam mendorong pengembangan usaha serta kualitas produk. 

TRIBUNKALTIM.CO - Tingkatkan pemahaman dan kompetensi mitra binaan dalam mendorong pengembangan usaha serta kualitas produk, PT Pupuk Kalimantan Timur (PKT) gelar bimbingan teknis sertifikasi halal bagi 25 pelaku UMKM binaan di Kota Bontang.

Bimtek bekerja sama dengan Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan dan Kosmetika Majelis Ulama Indonesia (LPPOM MUI) Provinsi Kaltim, Kamis (14/7/2022).

Baca juga: Perluas Manfaat Konservasi Terumbu, PKT Gelar Sertifikasi Menyelam bagi Kelompok Nelayan Binaan

SVP Umum PKT Ardi Arto Mulyo mengungkapkan, bimbingan teknis ini merupakan pembekalan awal bagi pelaku UMKM binaan yang akan difasilitasi pengurusan sertifikat halal produk, sehingga ke depan dapat meningkatkan kepercayaan konsumen dengan jaminan kualitas yang terstandarisasi halal sesuai rekomendasi MUI.

Hal ini bagian dari pembinaan PKT bagi pelaku UMKM di Kota Bontang agar sektor usaha binaan makin berkembang, seiring meningkatnya kepercayaan konsumen terhadap produk yang dihasilkan.

"Setelah bimtek ini, UMKM binaan akan diusulkan dan difasilitasi PKT untuk pengurusan sertifikasi halal ke Badan Penyelenggara Jaminan Produk Halal (BPJPH) Kementerian Agama sesuai rekomendasi MUI," kata Ardi.

Bimbingan teknis ini juga wujud dukungan PKT terhadap percepatan target 10 juta sertifikat halal bagi produk UMKM di Indonesia, sesuai amanat Wakil Presiden RI Ma'ruf Amin.

Melalui bimtek ini, UMKM binaan juga dapat meningkatkan pemahaman dan kompetensi untuk mengembangkan produk sehat dan halal, sehingga mampu membuka peluang pasar dengan konsumen yang jauh lebih besar.

"Dari kegiatan ini, UMKM binaan dapat memahami alur dan persyaratan yang dibutuhkan untuk pengurusan sertifikat halal produk, sehingga bisa segera diusulkan," lanjut Ardi.

Baca juga: Tingkatkan Kapasitas Kelompok Binaan, PKT Gelar Pelatihan Digital Marketing Produk Kitosan

Dirinya mengatakan, PKT terus mendorong UMKM binaan menghadirkan produk dengan jaminan kualitas, mulai dari bahan baku maupun proses produksi sebagai nilai tambah terhadap produk yang dijual.

Dari upaya yang dilakukan, pelaku usaha mikro kecil di Kota Bontang diharap makin bertumbuh dan berkembang melalui jaminan produk bagi konsumen.

"Dengan sertifikasi halal, kepercayaan dan kenyamanan pelanggan dalam mengkonsumsi produk akan semakin meningkat, sehingga UMKM binaan bisa memperluas jaringan distribusi maupun penjualan," tambah Ardi.

Mewakili Pemkot Bontang, Kepala Dinas Koperasi Usaha Kecil Menengah dan Perdagangan (Diskop-UKMP), Kamilan, mengapresiasi kesinambungan langkah PKT melakukan pembinaan sektor UMKM Bontang, khususnya yang tergabung sebagai mitra binaan perusahaan agar semakin maju dan berkembang.

Dirinya menilai bimtek ini sangat tepat dalam mendorong pengembangan UMKM Bontang, mengingat sertifikat halal saat ini menjadi kewajiban yang harus dipenuhi pelaku usaha untuk memberi jaminan kepada konsumen.

Menurut dia, sertifikat halal merupakan salah satu standar agar produk aman dikonsumsi dengan kualitas dan proses yang terjamin, terlebih bagi kalangan muslim.

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved