Berita Samarinda Terkini

8 Tersangka Sindikat Pengedar Ganja di Samarinda Diringkus Polisi, Ada yang Usia Remaja

Tim Hyena Satresnarkoba Polresta Samarinda kembali berhasil mengungkap peredaran gelap narkotikan jenis ganja kering seberat 500 gram

Penulis: Rita Lavenia | Editor: Budi Susilo
TRIBUNKALTIM.CO/RITA LAVENIA
Pemusnahan barang bukti ganja seberat 500 gram di halaman Mapolresta Samarinda, Kamis (20/10/2022). 

TRIBUNKALTIM.CO, SAMARINDA - Tim Hyena Satresnarkoba Polresta Samarinda kembali berhasil mengungkap peredaran gelap narkotikan jenis ganja kering seberat 500 gram.

Dalam pengungkapan ini, polisi berhasil meringkus delapan tersangka yang merupakan sindikat jaringan peredadan ganja yang berhasil diamankan pada Senin (10/10/2022) lalu.

Parahnya lagi, dari delapan pelaku tersebut beberapa di antaranya masih remaja atau usia sekolah.

Yakni AR (21), RS (17), ST (22), IP (23), RG (22), SF (17), BG (21) dan FB (31).

Baca juga: BNNP Kaltim Musnahkan 1 Kilogram Ganja, Barang Dari Sumut, Petugas Temukan Puluhan Gram Bibitnya

Kapolresta Samarinda Kombes Pol Ary Fadli menyebutkan tujuh pelaku tersebut mendapatkan ganja kering dari AR.

Penangkapan AR cs sendiri berawal dari tertangkapnya BG dengan barang bukti 3 bungkus ganja seberat 5,29 gram di Jalan M. Said, Kelurahan Lok Bahu, Kecamatan Sungai Kunjang.

"Dari satu tersangka (BG) inilah terbongkar jaringannya," jelas Kombes Pol Ary Fadli dalam rilisnya di Mapolresta Samarinda, Kamis (20/10/2022).

Di mana lanjutnya, BG mengaku mendapatkan tumbuhan mariyuana tersebut dari ST yang akhirnya ditangkap bersama barang bukti dua bungkus ganja seberat 14,83 gram.

Baca juga: Ratusan Ulama se- Kalimantan Timur Syiarkan kepada Rakyat untuk Ganjar Calon Presiden 2024

Kemudian pelaku kedua ini mengaku membeli dari AR yang juga berhasil diamankan dengan barang bukti 37 bungkus ganja seberat 494,04 gram.

Ia menjelaskan mekanisme jaringan pelaku. Di mana AR mengaku menjual kepada RS sebanyak 3 bungkus ganja seberat 18,25 gram, juga RG dengan barang bukti 1 bungkus ganja seberat 2,56 gram bruto.

Ada pula dijual kepada IP sebanyak 1 bungkus ganja seberat 1,65 gram. Lalu IP menjual lagi kepada SF seberat 8,67 gram.

"Si SF ini juga niatnya menjual kepada FB yang sudah memesan dan bayar melalui metode transfer," bebernya.

Baca juga: Tak Hancur Diblender, Polda Kaltim Musnahkan Barang Bukti Ganja Seberat 436 Gram Dengan Dibakar

Dijelaskannya juga bahwa AR mendapatkan tumbuhan terlarang itu dari Medan, Sumatera Utara, yang dipesan secara online dan dikirim menggunakan jasa pengiriman.

"Waktu itu dia (AR) memesan sebanyak 1 kilogram dengan harga Rp 12 juta. 500 gram sudah terjual, sisa setengahnya,

Halaman
12
Sumber: Tribun Kaltim
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved