Penanganan Covid

Kepala Daerah yang Tidak Terapkan Protokol Covid-19 Saat Pilkada Serentak 2020, Bakal Ditegur Satgas

Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo.Doni Monardo. ISTIMEWA

TRIBUNKALTIM.CO, JAKARTA - Protokol kesehatan memegang peran kunci dalam keberlangsungan pemilihan kepala daerah serentak. Satu tahapan paling rawan telah kita lewati dengan sangat baik.

Ketua Satgas Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengatakan, pihaknya tidak segan mengingatkan pejabat daerah yang terpantau di wilayahnya tidak menerapkan protokol kesehatan dengan baik.

Terutama, dalam proses pelaksanaan pemunguntan suara Pilkada Serentak 2020.

Hal itu disampaikan Doni Monardo saat konferensi pers terkait Monitoring Pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah yang disiarkan kanal YouTube BNPB Indonesia, Rabu (9/12/2020).

Baca juga: Satu Tahapan Penting Pilkada Serentak Usai, Doni Monardo Minta Jangan Kendurkan Protokol Kesehatan

Baca juga: Meski Vaksin Sudah Datang Masyarakat Diimbau Tetap Jalankan Protokol Kesehatan

"Kami melihat perkembangan dari seluruh provinsi. Ada provinsi dengan tingkat kepatuhan yang rendah, tetapi peringatan yang diberikan petugas juga rendah sekali. Lantas kami menghubungi pejabat terkait," kata Doni.

Dengan peringatan tersebut, Doni yakin penerapan protokol kesehatan dalam pelaksanaan Pilkada Serentak dapat lebih baik dan ada perubahan untuk keamanan serta keselamatan masyarakat.

"Kita lihat datanya sudah masuk sepuluh besar. Artinya apa, kalau ada pemberitahuan dan segera ditindaklanjuti maka di lapangan pun ada perubahan," jelas Doni.

Lebih lanjut, Kepala BNPB ini juga meminta agar peringatan ada sebelum terjadinya pelanggaran.

Halaman
12

Berita Populer