Breaking News:

Virus Corona

China Akhirnya Akui Hancurkan Sampel Virus Corona di Awal Wabah, tapi Bukan Seperti Tudingan Amerika

Akhirnya, China mengakui telah menghancurkan sampel virus Corona di awal wabah, namun tidak seperti tudingan Amerika Serikat, ini alasannya

Editor: Amalia Husnul Arofiati
Ilustrasi canva/tribunkaltim
Ilustrasi. Akhirnya, China mengakui telah menghancurkan sampel virus Corona di awal wabah, namun tidak seperti tudingan Amerika Serikat, ini alasannya 

TRIBUNKALTIM.CO - Akhirnya, China mengakui telah menghancurkan sampel virus Corona di awal wabah, namun tidak seperti tudingan Amerika Serikat, ini alasannya

Dalam sebuah konferensi pers di Beijing, China mengakui telah menghancurkan beberapa sampel virus Corona di awal kemunculan wabah ini.

Namun, China membantah tudingan Amerika Serikat yang menyebut China melakukannya untuk menutup-nutupi.

Dilansir dari kompas.com, pernyataan ini diucapkan oleh Liu Dengfeng seorang pengawas di divisi sains dan pendidikan Komisi Kesehatan Nasional China, dalam konferensi pers pada Jumat (15/5/2020) di Beijing.

Ia mengatakan, pemerintah China telah mengeluarkan perintah pada 3 Januari untuk membuang sampel virus Corona jenis baru di fasilitas tertentu yang tidak memenuhi persyaratan.

Sebab, penyakit ini menular dan sampelnya dibuang untuk "mencegah risiko terhadap keamanan biologis laboratorium, dan mencegah bencana sekunder yang disebabkan oleh patogen tak dikenal".

Inikah Alasan Donald Trump Ketakutan China Curi Data Virus Corona? Diam-diam Libatkan Militer

China Beber Amerika Pernah Terlibat Pencurian Besar, Tak Terima Dituduh Intelejen Donald Trump

China Bantah Tuduhan FBI Soal Pencurian Dokumen Vaksin Virus Corona, Beber Aib Negeri Donald Trump

Kalahkan China dan Amerika Serikat, Jepang Berhasil Atasi Virus Corona, Bukan Karena Pemerintah

Keputusan itu dilakukan setelah virus Corona jenis baru yang dikenal dengan nama resmi SARS-CoV-2, digolongan sebagai Kelas II berdasarkan penelitian dan rekomendasi para ahli, kata Liu dikutip dari Newsweek Jumat (15/5/2020).

Hal ini mengharuskan "persyaratan yang jelas tentang pengumpulan, transportasi, penggunaan eksperimen, dan penghancuran patogen" untuk menghindari kemungkinan kecelakaan atau kebocoran, ungkapnya.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo sejak bulan lalu berpendapat bahwa perintah pada 3 Januari itu adalah upaya untuk menutupi tingkat penyebarannya.

Ia menuduh China menyensor penelitian mengenai covid-19, dan berusaha memengaruhi upaya internasional untuk menangani penyakit itu.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved