Breaking News:

Eks Kepala BIN, AM Hendropriyono Dilaporkan ke Polisi, Dugaan Pencemaran Nama Baik Sultan Hamid II

Mantan Kepala BIN ( Badan Intelijen Negara ), AM Hendropriyono dilaporkan ke polisi atas dugaan pencemaran nama baik Sultan Hamid II, ini kronologi

Kompas.com/Hendra Cipta
Pangeran Sri Negara Kesultanan Pontianak, Kalimantan Barat, Syarif Mahmud (tengah berbaju putih) melaporkan mantan Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) AM Hendropriyono terkait videonya yang menyebut Sultan Hamid II sebagai penghianat bangsa, Sabtu (13/6/2020). Mantan Kepala BIN ( Badan Intelijen Negara ), AM Hendropriyono dilaporkan ke polisi atas dugaan pencemaran nama baik Sultan Hamid II, ini kronologinya 

TRIBUNKALTIM.CO, PONTIANAK - Mantan Kepala BIN ( Badan Intelijen Negara ), AM Hendropriyono dilaporkan ke polisi atas dugaan pencemaran nama baik Sultan Hamid II, ini kronologinya

Nama eks Kepala BIN, AM Hendropriyono dilaporkan terkait video di mana Hendropriyono menyebut Sultan Hamid II tidak layak disebut sebagai pahlawan.

Keluarga dari Sultan Hamid II telah melaporkan Mantan Kepala BIN, AM Hendropriyono ke Polda Kalimantan Barat ( Kalbar ), Sabtu 13 Juni 2020 malam.

Dikutip dari tribunnews,com, laporan kepada Polisi tersebut dibuat oleh Syarif Mahmud, Pangeran Sri Negara Kesultanan Pontianak, Kalimantan Barat.

Dalam laporannya, Syarif Mahmud melaporkan eks Kepala Badan Intelijen Negara ( BIN ) AM Hendropriyono ke polisi terkait video Hendropriyono yang menyebut Sultan Hamid II tidak layak disebut sebagai pahlawan.

Melansir Kompas.com, Syarif Mahmud melaporkan Hendropriyono ke Polda Kalbar pada Sabtu (13/6/2020) malam.

3 Pejabat Pemkab Kutim Dipanggil Kepolisian, Dugaan Pencemaran Nama Baik Wakil Bupati Kutai Timur

Putri Nikita Mirzani Diperiksa Polisi, Lanjutan Kasus Pencemaran Nama Baik Pengguna Instagram

Said Didu vs Luhut, Dikabarkan Jadi Tersangka Kasus Pencemaran Nama Baik, Pengacara Lakukan Ini

Merasa Citranya Dirugikan PKS, Garbi Balikpapan Siap Ambil Langkah Hukum, Pencemaran Nama Baik

Menurut Mahmud, dia mendapat video tersebut pada Sabtu pagi, dari salah satu pengurus Yayasan Sultan Hamid II.

Video tersebut berdurasi 6 menit 13 detik yang menampilkan AM Hendropriyono berbicara tentang Sultan Hamid II dan sejumlah cuplikan gambar.

Video tersebut juga diunggah ke Youtube oleh kanal Agama Akal TV dengan judul "keturuan Arab pengkhianat, kok mau diangkat jadi pahlawan? Part 1 AM Hendropriyono".

"Laporan pengaduan ini terkait adanya dugaan penghinaan dan pencemaran nama baik ( Sultan Hamid II )," ucap Mahmud.

Bukan Dipecat, Ini Sanksi Bagi Dua PNS Disdik di Asahan yang Selingkuh lalu Pingsan di Mobil

80 Mal di Jakarta, Buka Mulai Hari Ini, Senin 15 Juni 2020, Pengunjung Wajib Patuhi Protokol Berikut

Halaman
123
Editor: Amalia Husnul Arofiati
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved