Kapal Ferry yang Tenggelam di Kutai Timur Ditarik Pemilik Kapal, Satu ABK Masih dalam Pencarian

Tiba di perairan Desa Sempayau Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur Provinsi Kalimantan Timur pada Selasa (8/9/2020).

Editor: Budi Susilo
HO/BASARNAS
Proses pencarian oleh tim gabungan di sungai Desa Sempayau, Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur Provinsi Kalimantan Timur. 

TRIBUNKALTIM.CO, SANGATTA – Tiba di perairan Desa Sempayau Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur Provinsi Kalimantan Timur pada Selasa (8/9/2020), tim Basarnas Kaltim langsung mengerahkan peralatan yang dimiliki untuk melakukan pencarian.

Mereka mengerahkan tim gabungan menyusuri sungai Desa Sempayau yang menghubungkan pesisir Kutai Timur dengan Kabupaten Berau, Kalimantan Timur.

Kasi Ops Basarnas Kaltim, Octavianus menginformasikan perkembangan Operasi SAR di wilayah Sangkulirang. Tim tiba di lokasi sekitar pukul 18.20 Wita.

Dan akan langsung melakukan pengangkatan kapal oleh pemilik kapal dan keluarga korban, malam ini juga.

NEWS VIDEO Alfred Riedl Meninggal Dunia karena Sakit Kanker

Bangun Ibu Kota Negara, Penajam Paser Utara Strategis, Jadi Bahan Penelitian Universitas Pertahanan

Tes Psikologi Bakal Calon Wakil Gubernur Yansen TP Gambar Pohon Meranti dan Pohon Mati, Ini Maknanya

“Kemungkinan dinaikkan dengan cara tradisional dan berlangsung hingga pukul 10.00 malam nanti,” ujarnya kepada TribunKaltim.co.

Saat ini, lanjut Octa, tim melaksanakan penyisiran dalam rangka pencarian korban tenggelam dan mengamankan area dari warga.

Karena dikenal banyak binatang buas. Penyisiran dan pengamanan bersama tim dari polair dan tagana dilakukan karena malam ini juga akan dilakukan penarikan kapal tenggelam.

Seperti diketahui, satu unit kapal yang berfungsi sebagai kapal penyeberangan tenggelam di perairan Desa Sempayau, Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur, Senin (7/9/2020) malam.

Hingga Selasa (8/9/2020) siang, satu orang Anak Buah Kapal (ABK) dan satu unit mobil pick up belum juga ditemukan.

Polsek Sangkulirang bersama tim gabungan, hingga kini terus melakukan pencarian. Ditambah lagi tim SAR dari Sangatta yang tiba di lokasi kejadian sore tadi, sekitar pukul 18.00 Wita.

Penumpang kapal ferry yang ikut tenggelam adalah tiga unit mobil dengan lima penumpang dan tiga orang ABK.

Tim SAR Gabungan Berhasil Temukan Ardi yang Tenggelam di Sungai Mahakam

Penambang Pasir yang Tenggelam di Sungai Kayan Ditemukan Sekitar 2 Nautical Mile dari Lokasi Awal

Ketiga unit mobil tersebut adalah, Toyota Hilux pick up, warna hitam, KT 8815 GH, dikendarai oleh Sudirman, Daihatsu Grand Max warna silver, Nopol : S 9987 J yang dikendarai oleh Mastuti dan kini sudah ditarik ke darat pasca timbul di permukaan usai tenggelam bersama kapal ferry.

Serta mobil Daihatsu Grand Max warna putih, bermuatan bahan bangunan yang tenggelam dan belum ditemukan hingga kini.

Selain itu, satu ABK KMP Samboja, Haidil yang ikut tenggelam dan hingga kini belum ditemukan, juga dalam proses pencarian tim gabungan.

Halaman
123
Sumber: Tribun Kaltim
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved