Breaking News:

Sindir UU Ciptaker, Gedung DPR RI Plus Penghuni Diobral di Shopee & Tokopedia, Berujung di Polisi?

Sindir UU Ciptaker, Gedung DPR RI plus penghuni diobral di Shopee & Tokopedia, berujung di polisi?

Editor: Rafan Arif Dwinanto
Tangkapan Layar Shopee
Tangkapan layar Gedung DPR RI dijual di situs belanja online Shopee 

TRIBUNKALTIM.CO - Sindir UU Ciptaker, Gedung DPR RI plus penghuni diobral di Shopee & Tokopedia, berujung di polisi?

Hari ini warganet dibuat heboh dengan ditawarkannya Gedung DPR RI dijual beserta isinya, yakni Anggota DPR RI di situs belanja online.

Diduga, aksi ini merupakan bentuk sindirian atas disahkannya RUU Cipta Kerja menjadi UU Ciptaker oleh wakil rakyat di Senayan.

Pihak Sekretariat DPR RI pun berharap Kepolisian menindaklanjuti aksi bercanda di situs belanja online tersebut.

Viral Gedung DPR RI dijual beserta isinya dijual murah di situs belanja online seperti Shopee dan Tokopedia.

Harganya pun bervariasi, mulai dari Rp 500, Rp 5000 hingga Rp 10 ribu.

Bukan Hanya Polisi, Dewan Pers Juga Tolak Laporan Soal Najwa Shihab, Relawan Jokowi Punya 1 Peluang

 Live Streaming Mata Najwa, Mereka-reka Cipta Kerja, Luhut Bocorkan Sosok yang Kenalkan Omnibus Law

 Kasat Sabhara Akhirnya Peluk Kapolres Blitar, AKP Agus Dimutasi, Dapat Jabatan Penting Polda Jatim

 Lengkap, 3 Indikator Lulus Asesmen Nasional, Ganti Ujian Nasional yang Dihapus, Penjelasan Nadiem

Melihat hal tersebut, Sekretaris Jenderal DPR RI Indra Iskandar memberikan tanggapannya.

Menurut sang Sekjend DPR RI, postingan netizen tentang Gedung DPR/MPR dijual di situs jual beli online adalah guyonan yang tidak pada tempatnya.

Indra menegaskan bahwa Gedung Parlemen merupakan barang milik negara (BMN) yang dicatat dan dikelola Kementerian Keuangan.

"Ini kan BMN.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Bogor
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved