Breaking News:

Berita Balikpapan Terkini

Harga Cabai Naik di Awal Tahun di Balikpapan, Faktor Cuaca Jadi Penyebab

Harga cabai rawit di pasar tradisional Balikpapan, melonjak dua kali lipat.Dari yang biasanya Rp 60 ribu, kini mencapai Rp 100 ribu per kilogram (kg

TRIBUNKALTIM.CO/DWI ARDIANTO
Pedagang sayur mayur di Pasar Klandasan Balikpapan beberapa waktu lalu. TRIBUNKALTIM.CO/DWI ARDIANTO 

TRIBUNKALTIM.CO, BALIKPAPAN - Harga cabai rawit di pasar tradisional Balikpapan, melonjak dua kali lipat.

Dari yang biasanya Rp 60 ribu, kini mencapai Rp 100 ribu per kilogram (kg).

Fenomena ini sudah berlangsung sejak akhir tahun 2020 lalu.

Baca juga: Tak Kantongi IMB, Pemkot Balikpapan Didesak Hentikan Pembangunan PT KRN di Teluk Waru

Baca juga: Pandemi Covid-19 Belum Berakhir, Gubernur Kaltim Isran Noor Optimis, Ibu Kota Negara Tetap Jalan

Baca juga: PT Sahabat Sawit Sejahtera Akui Lahan Warga di Desa Putang Paser Belum Dibebaskan

Menurut Kepala Dinas Pangan, Pertanian, dan Perikanan (DP3) setempat, Heria Prisni, faktor cuaca merupakan penghambat produksi petani lokal maupun petani daerah pemasok.

Pasalnya, kondisi hujan membuat banyak pasokan membusuk.

"Kebutuhan pangan kita, secara umum aman. Hanya karena cuaca, khususnya komoditi tertentu kiriman dari luar, seperti cabai tentu berkurang," ujar Heria, Selasa (12/1/2020).

Baca juga: Harga Sembako di Tarakan, Cabai Rawit dari Palu Lebih Hemat Ketimbang Lokal, Datang 5 Hari Sekali

Baca juga: Harga Cabai Rawit Meroket di Pasar Gusher Tarakan, Tembus Rp 90 Ribu per Kilogram

Baca juga: Harga Cabai Rawit di Pasar Induk Tanjung Selor Bulungan Naik Tajam, Capai Rp 95 Ribu/Kg

Kondisi itu membuat harga terganggu. Petani, lanjut perempuan berkacamata itu, turut ikut menyesuaikan biaya operasional.

Misalnya biasanya dalam satu hektare dipanen 20 ton. Dengan kondisi hujan terus menerus, petani hanya dapat meraup 10 ton saja.

Secara otomatis, harga akan menyesuaikan. Karena jika tidak, kelancaran distribusi komoditi akan terganggu.

Baca juga: Harga Sembako di Balikpapan, Komoditi Cabai Rawit Naik, Tembus Rp 100 Ribu per Kilogram

Baca juga: Harga Sembako di Samarinda, Komoditi Cabai Pasar Segiri Mahal, Pengaruhi Jumlah Pembeli jadi Menurun

Baca juga: Harga Sembako di Samarinda, Masuk Tahun 2021, Cabai Pasar Segiri Melonjak Rp 10 Ribu per Kg

"Barang yang kita ambil dari Sulawesi, turun juga (kuantitasnya)," imbuhnya.

Halaman
12
Penulis: Heriani AM
Editor: Samir Paturusi
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved