Breaking News:

HUT Kota Balikpapan tak Bisa Dilepaskan dengan Sumur Minyak Mathilda, Siapa Sebenarnya Mathilda?

Kota Balikpapan menentukan hari ulang tahunnya berdasarkan satu peristiwa pengeboran sumur minyak pada 1897. Siapa sebenarnya Mathilda?

HO
Handry Jonathan, Pemerhati Sejarah Kota Balikpapan 

TRIBUNKALTIM.CO - Kota Balikpapan menentukan hari ulang tahunnya berdasarkan satu peristiwa khusus. Peristiwa pengeboran sumur minyak pada 1897 di Gunung Komendur. Sumur minyak yang dikenal dengan nama Mathilda. Siapa sebenarnya Mathilda?

Ciudad Evita adalah satu kota kecil berjarak 20 km dari Buenos Aires, ibukota Argentina. Nama kota tersebut diberi nama untuk menghormati istri Presiden Argentina,

Juan Peron. Peran Evita, sang istri, membuatnya dikenang sebagai perempuan hebat. Tak hanya di Argentina, tetapi jg di dunia.

HUT Kota Balikpapan Tahun Ini, Disporapar Akan Fokuskan Kegiatan Digital,

Dorong Pemulihan Ekonomi dan Sambut HUT Kota Balikpapan, BI Gelar UMKM Bangkit 124

Sosok Mathilda jelas tidak sekondang Evita Peron. Bahkan tidak semua orang Balikpapan mengenalnya. Mathilda tidak pernah menjadi tokoh politik seperti Evita di Argentina.

Nama Mathilda di Balikpapan tidak terlepas dari sosok Jacobus Hubertus Menten. Balikpapan perkampungan di pesisir teluk itu menjadi kota besar berkat jasa Menten. Bersama Sir Walter Samuel, Menten membangun pelabuhan dan pengilangan minyak Kota Balikpapan.

Tadinya Balikpapan dimaksudkan hanya menjadi pelabuhan dan pengilangan minyak yang dieksploitasi di Sangasanga.

Namun minyak pun ditemukan di Balikpapan. Bahkan jauh lebih mudah dibandingkan di daerah sekitarnya.

Menten pun bergerak cepat mengksploitasi minyak di Balikpapan. Sumur minyak di Gunung Komendur itu mulai menghasilkan minyak pada 15 April 1898. Sumur tersebut dikenal dengan nama Mathilda.

Bukan Uang? Kenali Pengganti BLT BPJS Termin 3 tahun 2021, Cek Penjelasan Resmi Menaker Ida Fauziyah

Evaluasi Penerapan Kaltim Steril, Pemkab Berau Sebut Harus Dijabarkan Melalui Edaran Bupati

Berawal dari Sumur Mathilda, NIIHM (Nederlandsche Indische Industrie en Handel Maatschappij) mengembangkan Balikpapan.

Selanjutnya Balikpapan memiliki pelabuhan internasional, dua bandar udara, bahkan pusat hiburan modern.

Halaman
123
Editor: Sumarsono
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved