TribunKaltim/

Rencana Pinjaman Rp 348 Miliar

BPK akan Audit Empat Proyek Multiyears Milik Pamkab PPU sebagai Syarat dari PT SMI

PT SMI ajukan syarat audit untuk empat proyek multiyeras milik Pemkab PPU sebelum pencairan pinjaman senilai Rp 348 miliar dilaksanakan.

BPK akan Audit Empat Proyek Multiyears Milik Pamkab PPU sebagai Syarat dari PT SMI
istimewa/ tribunkaltim
Bupati Yusran Aspar saat menyerahkan nota kesepakatan peminjaman Rp 348 miliar kepada Direktur PT SMI, Edwin Syahruzad. 

PENAJAM,TRIBUN- Pemerintah Kabupaten Penajam Paser Utara (PPU) telah melayangkan surat kepada Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Kaltim, untuk melakukan audit progres empat proyek multi year yang akan dibiayai pinjaman PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI).

Keempat proyek yang akan diaudit adalah akses Masjid Al Ula-Nenang, Masjid Ar Rahman-Buluminung, akses Pelabuhan Benuo Taka dan akses Pulau Balang meliputi Kelurahan Jenebora, Pantai Lango dan Gersik.

Bupati Yusran Aspar saat menyerahkan nota kesepakatan peminjaman Rp 348 miliar kepada Direktur PT SMI, Edwin Syahruzad.
Bupati Yusran Aspar saat menyerahkan nota kesepakatan peminjaman Rp 348 miliar kepada Direktur PT SMI, Edwin Syahruzad. (istimewa/ tribunkaltim)

Kabag Pembangunan Setkab PPU, Nicko Herlambang, Senin (2/10) menjelaskan, audit yang akan dilakukan BPK ini merupakan syarat yang diminta PT SMI sebelum menandatangani persetujuan kontrak pinjaman senilai Rp 348 miliar kepada Pemkab PPU.

Baca: Ribuan Warga PPU Serbu Pasar Induk Penajam Nonton Bareng Film G30S/PKI

Baca: 68 Orang Mendaftar sebagai Panwascam, Panwas PPU Minta Tanggapan Masyarakat

Baca: Dua Tahun tak Ada Anggaran Pendampingan, Sertifikat ISO Disdukcapil PPU Dicabut

Menurutnya, audit ini sangat diperlukan selain untuk menjawab apakah keempat proyek yang dibiayai SMI bermasalah atau tidak, kemudian untuk memisahkan progres yang menjadi tanggung jawab pemerintah daerah dan PT SMI.

Asisten III Alimuddin berfoto    bersama dengan sejumlah kepala daerah, usai penandatanganan Berita Acara    Serah Terima (BAST) Penyuluh Keluarga Berencana di Kantor Gubernur    Kaltim
Asisten III Alimuddin berfoto bersama dengan sejumlah kepala daerah, usai penandatanganan Berita Acara Serah Terima (BAST) Penyuluh Keluarga Berencana di Kantor Gubernur Kaltim (Istimewa)

Ia mengatakan, jangan sampai setelah proyek ini dibiayai melalui pinjaman ternyata terdapat masalah baik secara administrasi  maupun progres pekerjaan.

“Tapi secara administrasi sudah tidak ada masalah karena juga sudah pernah diaudit BPK, tinggal audit progres yang akan dilakukan," kata dia.

Baca: Maju di Pilbup PPU, Abdul Rauf Lobi Ketua PKB Kaltim

Halaman
12
Penulis: Samir
Editor: Priyo Suwarno
Sumber: Tribun Kaltim
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About us
Help